Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs Ferly ~04

Kita lanjut cari tau gimana lanjutan dari cerpen benci jadi cinta vanessa vs ferly yang belum sempet ketemu dengan ending. Tapi biar nyambung sama ceritanya sekaligus biar gampang bisa baca dulu bagian sebelumnya pada cerpen benci jadi cinta vanessa vs ferly part 3.
Happy reading....

Credit Gambar : Ana Merya

Credit Cerpen : Mia Mulyani

"Huuufffh.... baru 4 bulan dikelas baru ini aja gue udah bete kayak gene dan ini semua gara-gara ferly sialan itu, heran ya bukannya yang mau ngerjain dia itu gue ea? Kok malah gue sih yang dikerjain terus? Mana kartu gue ada ama tuh anak lagi.. Iiiih apa yang musti gue lakuin?? Apa gue harus nurutin kemauan tuh anak ya buat jadi asisten pribadinya? Ya biar foto-foto itu nggax disebarin ke anak-anak lain... tapi, gue nggax boleh tinggal diam. Masa’ gue harus nurutin kemauan tuh anak gila sih, ogah!!1 oh god, I’am verrys dizzy..Tapi... kalau gue dikeluarin dari sekolah gue mau ngapain? Aaaah gara-gara si banci itu gue harus begini, dan gue nggax punya cara lain selain pasrah... ah brengsek, itu artinya gue harus mau jadi pembantu tuh anak brengsek? Ah nggax!!! " Umpat vanesa dalam hati.

“BRENGSEK!!!...” teriak vanes keras sambil berdiri dan memukul meja, tentu saja pandangan anak-anak langsung kearah nya begitu juga pak kevin yang sedang mengajar pelajaran matematika. Aduh mampus!!

“vanes...” kata pak kevin

“i.. iya pak..” kata vanes sambil cengengesan.

“siapa yang kamu maksud ‘brengsek’ itu?

“e, ini pak... e, kecowa, ia kecoa! Tadi dia ngerambat kaki saya pak....

“kecoa? Prasaan bapak tidak pernah lihat kecoa dikelas ini selama bapak ngajar”

“e, mungkin biasanya dia datang saat nggax ada bapak, dan saat ini dia lupa kali pak..” jawab vanes yang tentu aja membuat anak-anak dikelas pada tertawa, lho emangnya salah? Bener donk...

“emang dari tadi kamu ngapain?”

“ngelamun! Eh ngedengerin penjelasan bapak”

“0 ngedengerin ya?...”

“ia pak. Saya kan selalu ngedengerin penjelasan guru.”

“bagus deh kalau begitu berarti sekarang kamu bisa ngisi soal yang didepan itu kan?”

“itu... e, bisa kok pak tenang aja..” jawab vanes sambil menuju kepapan tulis, ini ma gampang gue udah sering ngerjain soal beginian di rumah, tapi kok aneh ya perasaan materi ini baru masuk hari ini kok pak kevin bilang tadi udah dijelasin ya??

“sudah pak...” kata vanes sambil memberikan spidol kepada pak kevin dan tampak pak kevin kaget.

“ya bener. Kamu boleh duduk”

“makasih pak” jawab vanes dan kembali menuju bangku tapi pandangan anak-anak nggax lepas dari nya. lho ada apa? Emang nya ada yang salah?

“vanes, bagaimana kamu bisa menjawab soal-soal ini” tanya pak kevin beberapa saat kemudian.

“lho kan tadi bapak bilang kalau tadi bapak udah menjelaskannya, ya jadi saya mengerjakannya berdasarkan penjelasan bapak tadi” jawab vanessa agak takut, mampus kalau ketahuan.

“tapi bapak belum menjelaskannya”

“ha!!!...” teriak vanes spontan.

“ia, bapak belum menjelaskannya, berarti jelas kan kalau kamu tidak mendengarkan penjelasan bapak tadi” balasnya, aduh mampus beneran ketahuan lho..

“e, maaf pak, tadi saya memang tidak mendengarkannya, maafkan saya pak”

“hari ini kamu bapak maafkan karna kamu bisa menjawab soal yang belum dijelaskan tapi ingat jangan diulangi lagi melamun didalam kelasnya.” Kata pak kevin.

“ia pak, sekali lagi saya minta maaf..”

“ia.. nah semuanya, kalian harus mencontoh vanes walau melamun dikelas tapi dia bisa mengerjakan materi yang belum dibahas, tapi ingat ya dicontohnya bukan melamun didalam kelas tapi kepintarannya” kata pak kevin

“baik pak...” jawab anak-anak yang lain.

Saat jam istirahat vanes sengaja lari ke perpus agar nggax ketahuan ama ferly, ya biar nggax ditanya tentang perjanjian itu, saat vanes sedang milih-milih buku tiba-tiba ia melihat radit dan galang ada diperpus, vanes langsung ngambil buku di rak dan menutupi wajah nya sambil sesekali melirik galang dan radit yang tampak lagi mencari-cari sesuatu, tiba-tiba...

“mbax..” sapa seorang cowok disamping vanes,

“eh ya.. ada apa?” tanya vanes hati-hati.

“mbax lagi apa disini?” tanyanya

“ya lagi baca bukulah, nggax lihat apa” balas vanes sewot. Kurang kerjaan banget nie orang, Pikirnya.

“kok baca bukunya terbalik? Emang nya bisa?”

“ha!!!” kata vanes sambil melihat buku yang di tangan, ih beneran kebalik lho... ih kok bisa sih?? Bikin malu aja... “0 ini... gue emang sengaja mau lihat gini, tapi ternyata nggax bisa, ya udah lah mending gue cari buku yang lain aja” balas vanes sambil mengembalikan buku itu ketempatnya dan berlalu dari hadapan tuh cowok dan tampak dia geleng-geleng dengan tingkah anehnya..

akhirnya vanes pun duduk disalah satu kursi perpus karna ia sudah tidak melihat radit dan galang lagi mungkin mereka sudah pergi, syukurlah.. tiba-tiba hanpone vanes berdering, ia langsung melangkah menjauh agar anak-anak lain nggax merasa terganggu, dengan hati-hati di gangkatnya karna itu dari ferly.

“hallo...” .

“hallo apanya? Eh dimana loe sekarang, gue cariin dari tadi juga,” tanya nya dengan kasar.

“gue... di... eh apaan sih loe.. gue tu nggax ada urusan sama loe ya..”

“nggax ada gimana? Jelas-jelas kita punya urusan, udah mending sekarang loe bilang loe dimana gue samperin” kata ferly, aduh mampus gimana nih??

“e, gue... gue di kelas.”jawab vanes.

“jangan bohong deh”

“gue nggax bohong kok, gue emang dikelas”

“eh, mending kalau mau bohong loe belajar dulu, nggax lucu tau nggax!! Gue dikelas sekarang tapi prasan gue nggax lihat loe... udah cepetan jujur.”

“e, elo di kelas ya.. he,he, sorry, gue di..di... kantine ia dikantine”

“ kantine? Kan gue udah bilang kalau bohong itu mending loe belajar dulu, jangan kelewatan donk, gue aja lagi dikantine.”

“lho tadi loe bilang loe dikelas kok sekarang di kantine sih loe bohongin gue ea?..” tanya vanes.

“gue Cuma minta loe jujur.”

“0k gue bakal jujur asal loe bilang dulu, loe dimana?”

“kalau gue jujur apa loe mau tanda tangan perjanjian itu?”

“0k gue bakal tanda tangan asal loe bilang elo dimana, dan bisa nemuin gue, gimana?” balas vanes "he,he loe nggax bakal nemuin gue. Haa... taau tak ape.." Batin vanes dalam hati.

“0key siapa takut, gue sekarang ada diperpus dan gue udah nemuin loe” jawabnya, yang tentu saja bikin vanes kaget. ia langsung celingak celinguk kekiri dan kekanan tapi prasan nggax lihat ferly.

“ha??diperpus? yang bener aja kok gue nggax ada lihat loe?” tanya vanes.

“0 jadi benerkan kalau loe ada di perpus he,he tungguin ya.. gue kesana..” jawabnya sambil tertawa dan mematikan hanponenya,

Aduh . Vanes benar - benra tidak menyangka kalau ini Cuma akal-akalan ferly untuk menemukannya. vanes segera memutar otaknya. Pokoknya ia harus kabur sebelum ferly datang, dengan cepat vanes membalikkan badan mau pergi, tapi terlambat karna kini ferly ada dihadapannya sambil ber cekak pinggang.

“e, ferly??” kata vanes dengan tampan sok inocent nya.

“ya ini gue kenapa? Kaget??”

“e, gue...”

“nggax ada bohong-bohong lagi, cepet ikut gue sekarang” katanya,

“ia ia. Bawel banget sih loe..” gerutu vanes sewot. dan begitu tiba diluar vanes bersiap untuk kabur tapi sayang tangan sudah keburu di tahan oleh ferly, ahhh ketahuan lagi ketahuan lagi...

“mau kemana?”

“sebenernya sih mau kabur, tapi ngax bisa, jadi lepasin tangan gue donk”

“he,he nggax lucu!!! Loe fikir gue bakal ngebiarin loe kabur gitu? Nggax akan!! Udah ikut gue sekarang”

“ia, ia gue ikut loe, tapi nggax usah pakai pegang tangan gue segala donk, gue bisa jalan sendiri kale...” balas vanes.

“loe fikir bisa lepas dari gue gitu aja? Dan loe fikir bisa bohongin gue lagi? He,he, nggax akan!!! Enak aja!!! Kalau gue lepasin bisa-bisa loe kabur”

“ia tapi...”

“udah diem loe, ntar juga gue lepasin kok” balasnya dan vanes tidak bisa apa-apa lagi selain ngikutin dia, dan saat vanes tiba di sana sudah ada teman - teman si banci yang ternyata sudah nungguin di taman belakang sekolah,

“to the point aja, loe tanda tangan disini. Loe harus jadi asisten gue selama 30 hari dan foto-foto itu bakal jadi milik loe lagi. Gimana?” tanya ferly sambil memberikan kertas perjanjian.Vanes pun menerimanya dengan hati yang sebel banget.

“seminggu” tawar vanes.

“3 minggu” balasnya.

“2 minggu I hari”

“2 minggu 4 hari” ferly tidak mau kalah

“2 minggu 2 hari, ayo donk..”

“gimana kalau 2 minggu aja?” tanya ferly kemudian..

“gue setuju” jawab vanes cepat, yes ya lumayan lah Cuma dua minggu dari pada sebulan.

“sob, kok dikurangin sih?” tanya radit kecewa.

“ya gue kan Cuma bantuin nawar,”

“a udah lah nih ya gue ganti jadi 2 minggu, jadi buruan tanda tangan ”.

“haa, gini kan asyik” kata ferly setelah vanes menyerahkan kertas itu kepadanya. “nih loe ambil satu, gue ambil satu juga, jadi deal kan?” lanjutnya.

“ia. Udah kan? Perjanjiannya dimulai dari sekarang.”

“pasti... nah ntar gue jemput elo dirumah”

“ha!!! Kita mau kemana?”

“lho kan disurat perjanjiannya, tertulis 2 minggu jadi pagi, siang, malam atau kapan pun gue butuh loe, loe harus siap kalau gue perlu bantuan loe malam gimana? Jadi biar aman loe tinggal dirumah gue”

“apa!!!? Udah gila apa? Gue mau bilang apa ama nyokap?” tanya vanes kaget. wah, nie orang sudah menderita sarap tinggkat akut kayaknya.

“bodo’, itu urusan loe, gue nggax mau tau, pokoknya entar loe gue jemput, kalau perlu gue yang bilang ama keluarga loe” balas ferly santai.

“eh udah gila ya loe... lagian loe butuh apa sih malam-malam? Jangan bilang kalau...”

“stop. Jangan diterusin” potong ferly cepat. “gue tau arah pembicaraan loe kemana, loe tenang aja gue bukan cowok yang kayak gitu,... gue itu Cuma minta elo tinggal dirumah gue ya kali aja gue butuh sesuatu, tenang, nyokap gue baik kok. Jadi loe nggax bakal gue apa-apain”

“kalau loe macem-macem??”

“gue bilang gue bukan cowok yang kayak gitu..”

“apa loe bisa dipercaya?”

“loe nggax percaya ama gue? Mau gue gituin beneran?”

“e, nggax,nggax,nggax gue percaya sama loe”

“haa!! Bagus lah tu, lagian loe nggax ada pilihan lain selain percaya sama gue. Yuk guys kita cabut” ajak ferly ketemen-temennya. Dan begitu mereka pergi vanes langsung duduk di kursi dengan lemes, aduuuh... tuhan apa yang harus ia lakukan??? Mana sudah terlanjur janji lagi, iiiih sambel,sambel,sambel. Eh salah.. sebel,sebel,sebeeeel.

Next part Cerpen Benci jadi cinta vanessa Vs ferly part 5.


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 12:10:00 AM

0 komentar:

Post a Comment

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers