Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs Ferly ~ 05

Biar nggak bingung baca dulu cerpen benci jadi cinta part 4. Oke?..
Happy reading...

Credit gambar : Ana merya

Credit Verpen : Mia Mulyani

Untung lah Vanes bisa diizinin ama nyokap, walau bohong sih, ia bilang bakal tinggal di tempat temen cewek, buat ngerjain tugas selama seminggu, ya abis mau gimana? Mana mungkin kan bilang tinggal dirumah cowok, kalau sampai bilang gitu, yakin 100% eh 1000% deh pasti nggax dibolehin sama keluarga.
Tepat pukul 05:00 wib. Vanes tiba dirumah ferly, rumahnya luas banget nggax jauh beda sama rumah nya, dan untunglah ferly Cuma tinggal sama nyokapnya aja, jadi Vanes nggax merasa malu-malu amet. Apa lagi nyokapnya baik banget . Yang membuat Vanes merasa betah dirumah itu dan nggax mersa terasingkan.
“vanes, bantuin gue..” kata ferly, uh apa lagi sih, udah malem nih ganggu aja.
“ada apa sih, ngantuk nih” balas Vanes.
“ini tu baru jam 08:00”
“ya emang apa urusannya sama jam? Kalau gue bilang ngantuk ya ngantuk”
“eh loe disini buat bantuin gue ya, bukan buat seneng-seneng”
“ia gue tau. Udah deh nggax perlu ngomel-ngomel, cepet tua baru tau loe, sekarang mending loe cepet bilang loe mau apa? Gue buatin biar cepet kelar, gue ngantuk nih...”
“nih kerjain pr gue”
“apa?? Udah gila apa? Jangan yang aneh-aneh deh... kerjain sendiri”
“apa loe bilang...”
“e, ia, sorry... sini gue kerjain, tapi inget Cuma kali ini aja.”
“maksud loe..?”
“loe harus kerjain sendiri, kalau pr nya dikerjain orang lain sih itu nggax benerm” kata vanes sambil mengerjakan pr nya.
“eh, diem deh loe, udah kerjain aja, jangan banyak comment”
“yeee gue kan Cuma nasehatin doank. Loe tu punya segalanya, tajir, wajah loe juga nggax jelek-jelek banget, populer di kalangan anak cewek hampir satu sekolah, tapi sayang loe itu mau menang sendiri, coba loe tubah tu sifat, pasti makin banyak yang suka sama loe, termasuk chelsy, buakan malah minta buatin pr ama orang lain, jadi apa gunanya loe belajar selama ini? Cuma mau ngabisin uang nyokap loe aja? Di luar sana banyak anak-anak yang nggax semampu loe. Mereka sangat menginginkan belajar dan gimana rasanya duduk di bangu sekolah, tapi mereka nggax mampu karna nggax punya biaya, sedangkan elo, loe punya segalanya, kenapa loe nggax mau belajar dengan bener?” kata vanes sambil terus mengerjakan pr nya, “ ya gue sih Cuma bilang aja. Ya itu sih kalau loe mau dengerin, kalau nggax juga nggax apa-apa,” lanjut vanes dan menyelesaikan prnya, “nih, udah. Selesaikan tugas gue? Gue kekamar dulu ya, mata gue udah nggax bisa di compromy lagi nih, ngantuk banget” sambung nya lagi dan ferly hanya mengangguk.
"Huuufh akhirnya tugas gue selesai juga, masih kurang 13 hari lagi, ya semoga aja gue bisa ngelewatin 2 minggu ini dengan baik, agar gue bisa cepet keluar dari kehidupan ferly." gumam vanes sambil merebahkan dirinya dikasur.
Pagi itu vanes buru-buru kekamar mandi karna ia harus berangkar kesekolah pagi-pagi. Kebetulan kamar nya bersebelahan sama kamar ferly dan kamar mandi nya Cuma ada satu, begitu tiba dikamar mandi ternyata kamar mandinya tertutup, aduh pasti ferly yang lagi mandi.
“fer, cepet donk mandi nya gue hari ini mau berangkat cepet.” Kata vanes sambil mengetok-ngetok pintu kamar mandi tapi nggax ada jawaban.
“fer, ayo donk, ntar gue bisa telat nih...” lanjut vanes dan tetep nggax ada jawaban.
“ferly!!!!..” jerit vanes akhirnya.
“vanes? Loe ngapain teriak-teriak di situ?” sebuah suara yang mengagetkan dari samping, refleks vanes langsung menoleh...
“lho ferly, loe kok disitu?” tanya vanes heran.
“ya abis mau dimana? Gue udah rapi gini, kalau mau bareng gue mending cepetan siap-siap”
“kalau loe disitu yang dikamar mandi siapa?”.
“tau... hantu kale” jawab ferly
“ha!!!? Emang ada?” tanya vanes, dan ia pun mendorong pintu kamar mandi tapi kamar mandinya kosong.
“tuh, lihat, hantukan??” kata ferly sambil berlalu, sambil bergidik merinding vanes nekat masuk kamar mandi ya takut kali aja ada hantu beneran.
Setelah rapi ia turun ke bawah untuk sarapan, disana ferly dan mamanya udah menunggu buat sarapan bareng.
“eh, vanes? Mari sarapan bareng” kata nyokapnya,
“i...ia tante, maaf saya telat”
“ha!!! Maksud loe hamil” potong ferly yang bikin sebel.
“e, bukan telat itu..”
“hus kamu itu ya...” kata mamanya. “udah van jangan kamu masukin ke hati ya, dia itu emang kayak gitu” lanjutnya.
“ia tante nggax papa kok”
“yuk sarapan” ajak mamanya ferly ramah, gila ya, mamanya baik kayak gini kok anaknya jauh banget bedanya kayak bumi sama langit.
Begitu tiba di school Vanes sebel banget, masa ia harus mbawain tasnya ferly dan nggax bisa nolak, abis kan dalam perjanjian harus nurut.dan saat istirahat dikerjain habis-habisan. Masa diminta kekantine nggax cukup 10 kali gimana nggak bete coba. Pertama minta beliin snek, trus es, trus air meneral, kueh, permen, dan sebagainya, tapi mintanya satu-satu, apa nggax kurang kerjaan namanya, . Gila ya ngerjain nggax tanggung-tanggung.
Belum lagi saat pelajaran olah raga vanes harus bawain bajunya, dan peralatannya, air minumnya juga, dan pokoknya macem-macem deh. Dan terakhir saat selesai olahraga, diminta ngipasin dia. Emang dikira nggax capek apa? Gila, baru sehari aja Vanes udah kayak pembantu beneran. Brengsek!!
Malamnya gue ama ferly nonbar dibioskop, jangan berfikir kalau ini itu menyenangkan, masa’ vanes diminta keluar masuk mulu, diminta beli minuman, pop cron, cemilan, pokoknya dengan segala macam bentuk makanan deh, dan jadi nggax bisa nikmati film yang harus nya seru. Ferly sih enank tinggal bilang sambil nikmati film, nah vanes?? Begitu selesai dan duduk dikursi nya, ehfilm nya udah selesai. bikin betekan???
“fer pulang yuk, udah malem nih”
“bentar lagi donk van, tanggung nih, lagi seru-seru juga”
“gue ngantuk, loe lihat donk udah jam berapa? Loe nggax kasihan ama gue apa? Gue tu dari pagi belom ada istirahat, dan besok gue harus kayak gini lagi, ayo donk fer” ajak vanes.
“ia. Iya gue pulang, yuk” ajaknya. Akhirnya pulang juga.
“udah puas loe fer?” tanya vanes saat di dalam mobil.
“puas apa?” tanyanya.
“ya puas ngerjain gue... seharian ini gue udah jalan kaki lebih dari 1000 langkah tau nggax. Loe sih enak tinggal ngomong, nah sedang kan gue??? Udah nggax ada istirahat, jalan terus lagi, loe fikir gue robot apa? Gue tu manusia, punya capernya juga. Bukannya kasihan e, malah terus aja ngerjain gue” .
“eh, loe tuh harus nurut”
“ia gue tau. Tapi nggax kayak gini juga kan? Mana jadwalnya besok pagi gue harus buatin sarapan loe lagi, jam segini aja gue belom tidur, apa gue bisa bangun pagi-pagi untuk buat sarapan?” lanjut vanes, walau matanya udah merem nggax tau kenapa, ia ngucapin itu, dan tanpak ferly nggax comment. Yaaa sadar kalee.
Pagi-pagi sekali vanes udah bangun dan buat sarapan, abis itu mandi dan siap-siap. Saat udah rapi sarapan bareng ferly dan nyokapnya seperti biasa.
“van, mata kamu kenapa? Kok sayu gitu? Kayak kurang tidur, emang kamu tidur jam berapa?” tanya mamanya ferly. Gue langsung menatap ferly yang sepertinya tampak bersalah.
“0, vanes tidurnya telat tadi malam tante, abis kangen sama mama” jawabnya sambil cengengesan.
“0 kalau gitu kamu bisa ketemu ama mama kamu ntar sepulang sekolah”
“ia makasih tante.” Jawab vanes..
Dan seperti biasa vanes harus bawain tasnya ferly kekelas, dan pokoknya tugasnya sama kayak kemaren deh, sepulang sekolah, ngebersihin kamarnya ferly,nyuci bajunya, nyetrika, bikinin dia makanan, pokoknya nurutin kemauannya dia deh, nggax kira capeknya kayak apa, demi foto ituia harus mau.
Tak terasa sudah seminggu 4 hari dirumahnya ferly dan Vanes bener-bener capek, 1 hari istirahat cuma 6 jam. Itu juga malam. Siangnya nonstop nurutin kemauannya dia. Dan hari minggu ini nggax tau aktivitas apa ayng bakal ferly kasi . Ia bisa pasrah.
“van, hari ini nyokap pergi kerumah tante. Pulangnya pasti sore, karna ni hari minggu jadi gue minta loe nemenin gue nonton tv di sini” kata ferly sambil menghidupkan tv di depannya.
“ya udah, loe mau gue ambilin apa?”
“gue bilang kan gue minta loe nemenin gue nonton, kok minta ambilin sih?”
“ya kan biasanya loe nonton dan gue yang sediain keperlian loe, ya kali aja loe amu makan apa gitu?”
“nggax usah, gue Cuma ninta loe buat nemenin gue nonton aja kok, tapi kalau nggax keberatan loe bawain cake yang ada di lemari ama air meneral aja buat nyemil”
“0, ya udah bentar ya” kata vanes sambil beranjak dari tempat duduk dan pergi kedapur, setelah itu balik lagi ke ruang tenga, tapi rasa kok kayaknya ada yang lain dalam diri ferly, tumben dia minta sambil bilang ‘kalau nggax keberatan’ padahal bisanya kan maksa.
“nih, loe mau gue ambilin sesuatu”
“taro disini aja. Gue nggax butuh apa-apa lagi kok, cukup loe temenin gue nonton sini” katanya. Vanes pun nurut dan duduk di sampingnya sambil menyaksikan film, dan nyemil. Ternyata asyik juga
Mereka nonton terus, dan siangnya a makan bareng, abis itu ngelanjutin nontonya, Vanes juga bingung sama sikap nih, anak, sebenernya ada apa sih? Tapi bodo’ ah. Mumpung dia lagi baik, jadi bisa istirahat.
Dan hari ini Vanes dan ferly nonton sambil ngobrol-ngobrol ternyata asyi juga ngobrol ama ferly . anak lucu dan nggax ngebosenin, dan mungkin ini bakal jadi kata-kata pertama yang bakal vanes ucapin yaitu ‘ferly itu baik dan anaknya nyenengin’
Malamnya saat lagi dinner sama ferly, vanes permisi ke toilet bentar tapi begitu balik lagi,ia kaget banget saat ngelihat ferly lagi ngobrol sama orang yang paling di benci dan nggax di harapkan dia datang yaitu ‘joy’ mantan pacar nya. Vanes langsung menghampiri ferly dan tampak joy kaget dengan kedatangan nya..
“fer, gue mau pualng” kata vanes
“lho van, kok pulang sih?”
“vanes??” kata joy.
“fer gue mau pulang”
“i..ia, tapi kenapa?” tanya ferly.
“van, gue bisa jelasin semuanya ke elo kalau gue.....” kata joy
“cukup!!! Nggax ada lagi yang perlu loe jelasin, semuanya udah jelas kok, loe nggax suka sama gue makanya loe pergi tanap ngabarin gue”
“van gue tu..”
“gue bilang cukup. Tolong loe jangan ganggu hidup gue lagi”
“apa... ferly pacar loe?” tanya joy yang buat vanes kaget.
“jawab van apa verly pacar loe?”
“itu...”
“ia gue pacarnya” potong ferly.
“apa??”
“loe seharusnya nggax datang kekehidupan nya vanes lagi, karna loe udah banyak banget bikin dia kecewa, dan loe nggax pantes buat vanes” kata ferly. “gue minta sama loe tolong loe jangan ganggu hidup gue ama vanes lagi” lanjut nya,
Vanes nggax tau kenapa ferly ngomong gitu dan langsugn lari dari tempat itu.Loe kok bego banget sih masa loe suka ama musuh loe sendiri... ini nggax boleh terjadi...
“vanes...” teriak ferly dan joy bersamaan dan berusaha mengejar, tapi vanes terus aja berlalu, dan begitu tiba diluar tiba-tiba hujan turun deres , malam itu ia hujan-hujanan sambil menangis, ia teringat semua kejadian yang udah di lakuin ke joy dulu masa-masa indah bersama dia, dan ia juga inget saat dia ninggalin gitu aja.*oke!!!, yang ini bener -bener drama abis. Atawa malah sinetron ya?....*
Dulu joy orang yang ia suka dan ferly orang yang di benci tapi sekarang joy menjadi orang yang di benci dan ferly, ia nggax tau apa iaa suka ama ferly apa nggax ??
Vanesssa udah nggax tau arah jalanan kemana, ia terus hujan-hujanan, hingga nggax ngerasain apa-apa lagi tapi nggax tau kenapa ia nggax mau berhenti dari hujan-hujanan itu, dan saat sudah merasa tubuh gue lemes banget dan sebelum kehilangan kesadaran , samar-samar ia mendengar seseoarang yang memanggil nama nya, dan saat ia sudah kehilangan kesadaran dan hampir jatuh ia ngerasa ada yang menangkap tubuh nya sebelum jatuh, sebelum akhirnya kesadaranya benar - benar hilang.

Next to Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs ferly part 6.


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 2:17:00 PM

0 komentar:

Post a Comment

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers