Aku Mah Apaa.... #Edisi Curcol

Lama nggak bikin curcol, kali ini tangannya gatel pengen nulis. Oke, so kalimat pembukaan nya di mulai dengan... Emp,

Dear deary...??? Biar kesannya kayak ikutan gaya jaman alay dolo. Seeeeeehhh

Aku Mah Apaa

Jadi ceritanya hari ini hujan, suhu 21 derajat celcilius. Dingin pake banget.
Nah, setelah seharian bekerja, sore pas mau pulang, pake motor kayak biasa, ngelewatin kang parkir yg jaga di depan pintu gerbang.

Khusus karyawan, kami biasanya pake kartu parkir. Jadi bayarnya perbulan. Soalnya kalo nggak gitu bakal rempong. Ngandelin gaji karyawan swasta gini, kalo tiap hari bayarin parkir yang tiap dua jam sekali naik, emang kerasa di dompet. Cius ini mah.

Sesama serpihan renginang pasti ngerti.

Singkat cerita, portalnya nggak di buka. Justru mbak yang jaga malah bilang biaya parkir 5 rebuan. Lah, nanya donk. Gak bisa gitu ya kan. Secara kartu parkir bulanan udah bayar giliran keluar tetap di tagih.

Nasip rakyat jelata emang berbeda.

Alhasil usut punya usut, flashback ke tiga hari sebelumnya. Tepatnya hari jumat yang lalu, kami emang udah menghubungi pihak manajemen buat ganti plat nomor motor. Soalnya emang udah ganti motor, tapi ternyata belum di ganti. Terus kalo gini salah siapa?

Serpihan debu nggak bisa ngadu.

Mbaknya udah sempet pasang wajah nggak enak gitu. Karena ntah apalah apalahnya terlanjur di input. And then telp sana sini. Kami mah woles, lima ribuan tetep di bayar, tapi kan nggak bisa juga terus terusan gitu. Jadi nanya solusinya gimana?

Mbaknya bilang, Keluar dulu terus ntar suruh masuk lagi buat langsung nemuin petugas parkir yang di kantornya. Heran juga kenapa ribet gini. Padahal kami statusnya kan belum keluar, tinggal balim lagi harusnya bisa dong?

Tapi layaknya semut, kami manut .

Pas nemuin petugasnya mendadak kesel. Nggak tau gue nya yang kelewat baper, atau efek hari pertama. Belum ngomong petugasnya langsung nyahut. Mungkin udah dapat laporan duluan.

Nggak pake prolog, langsung monolog. Alih alih jelasin solusi, doi malah mempermasalahkan soal kartu parkir yg tulisan plat nya mendadak di ganti. Iya, itu emang ganti sendiri karena udah dapat interupsi dari sono nya. Dari manajemen emang udah bilang nanti kalo udah ganti, tulisannya ganti juga.

Pas disini terus terang emosi gue mendadak tinggi. Nyabar nyabarin diri dengerin tu orang ngomong. Belum lagi tau tau ada bapak bapak yang dari manajemen juga nongol. Belain kalo nggak ada peraturan begitu. Sempat nanya kami kerja di mana, giliran di jawab. Nggak ada lagi ceritanya. Emang mikirnya dia siapa. Sama sama makan gaji pun.

Balik pada dua orang mas mas yang ada di depan. Gue nggak ngerti ni orang nangkep nya gimana. Yang pasti dia bilang, Kalo untuk ganti plat itu laporan harus ke kantor parkir, tapi nggak ada yg masuk. Lah merasa udah lapor, kami ngeyel donk kalo udah bikin laporan nya ke manajemen.

Nasip kulit kuaci kenapa jadi begini?

Males dengerin cerita, yang ntah mau di bawa kemana. Gue langsung ngecut, "jadi ini solusinya gimana". Akhirnya mas bilang besok suruh bikin laporan ulang.

Yo wes. Nerimo lagi. Rumput ilalang mah bisa apa.

Yang bikin kesel pas mau cabut. Masnya masih sempet ngomong kebijakan tentang tulisan yg ada di kartu parkir jangan minter minter main ganti. Nyablak lah gue. "Ya kali bang, kami ganti ganti tanpa ada yang nge instruksi!".

Liat gue sinis gini, mas yg sebelah mungkin ngerasa nggak enak alhasil cuma ngomong. "Mungkin ini hanya ada mis comunication".

Pret lah. Tinggal bilang belum ada laporan masuk soal ganti kartu karena manajemen nya lupa atau gimana aja pake acara muter Muter nggak jelas ke mana mana.

Lagian yg salah siapa, yg ngajak ribut siapa.

Sekian...

Hayati undur diri....



Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 9:08:00 AM

4 komentar:

  1. Tampar buk TAMPAAAAAAR!!!!! 😁

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih Aa'
      Ajaran sesat ini mah. Ntar kalo beneran gitu, rusak dunk image eike yang lemah lembut ini. Wk wk wk....

      Delete
  2. Yampun, sabar ya Aaaan.. Iyaaah #DenganNadaSokImutAlaAna wkkkk. Ya suka heran aja sih sama orang yg suka lupa sama tugas dan tanggung jawabnya. Ujung ujung user juga yang selalu disalahin, giliran kita keras, mereka ciut lalu ngomong, mungkin ini salah paham.

    Ya kaliiii, cuma ngomong salah paham emang enak, tapi user yang bolak balik itu udah kesel duluan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini maksud hastag #DenganNadaSokImutAlaAna apa sih? Ngajak berantem apa gimana. HIH!

      Wk wk wk... Iya, kezel kan ya. Pake bingits malah.
      Yang salah siapa yang nyolot duluan siapa.

      Delete

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers