Sekedar Cerita Yang Mungkin Takkan ada Habisnya

Mampir ngunjungi blog yang sepertinya emang udah di penuhi dengan jaring laba laba di sana sini. Tapi tetep, bukan dengan postingan karya yang udah di tunggu - tunggu. Ck ck ck...

Yang jelas sih, sigin ini yang pertama buat minta maaf buat semuanya, karena kayaknya udah lama banget ngabaikan cerpen yang nggak muncul juga kelanjutannya. Yang kedua, ya biasalah. Ngeluarin uneg uneg di hati. Sekalian mau jawab yang sering nanya nanya kenapa nggak nulis lagi.

Ana Merya

Yups, pernah denger istilah 'badai pasti berlalu', 'semua akan indah pada waktunya', atau 'hidup itu ibarat roda'? Akh pastinya pernah donk. Mungkin sering malah.

Tapi BDW apa hubungannya tu kalimat sama lanjutan cerpen? Nah, gini lho guys. Tak terangin. Ehem ehem ehem. Yang namanya nulis karya fiksi, itu butuh imaginasi. Tapi gimana imaginasi muncul kalau sendiri sedang berada di titik badai, nungguin waktu yang indah, atau kebetulan rodanya lagi 'dibawah'.

Harapannya sih ngerti apa maksut istilah yang admin pake itu. Soalnya sendirinya bingung mau jelasin gimana lagi. Ini nya saat ini. sedang berada di titik jenuh. Jenuuuuuuhhhhhh banget. Yang emang mustahil banget buat bikin karangan.

Udah....

Gitu aja....


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 2:48:00 PM

2 komentar:

  1. Anaaaaaa.......
    Ya ampun kemana sj, kangen tuh sm postingan he he...mana nih, mana lanjutan cerpennya#berlagak editor nagih naskah#
    Apa KBR nih komen sepanjang kereta, kangen^^^^

    ReplyDelete

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers