Cerpen Story About Us Last

Kalau udah terjebak di Dunia nyata, kadang emang sering kepikiran mau vakum aja dari dunia tulis menulis. Tapi kalau di pikir pikir lagi, rasanya sayang mau di tinggal gitu aja, secara udah dua tahun ini. And than, jadilah ngeblog cuma sesuka - sukanya aja. Kayak sekarang...

Bahkan sampe sampe Cerpen Story about us kelupaan di lanjutin. Inget juga sekali pas iseng ngeronda (????) isi blog. Jalan jalan ke hasil karya yang dulu. Wukakak, selain baru ngeh karena banyak yang amburadul ternyata juga banyak cerpen yang belon di endingin.

Okelah, biar nggak kebanyakan bacod, mending yuks langsung cekidots..


Story About Us

Beberapa hari berlalu, Vanno masih belum bisa menjelaskan semuanya ke pada Vanny, ia masih bingung mau mulai dari mana, karena ia merasa bersalah, tapi hatinya tetap meminta nya untuk mengakui kesalahannya, tanpa terasa Vanno udah enam bulan di sana, dan urusannya juga udah selesai di rumah omnya, sekarang saat nya ia pulang ke kotanya.

Dan siang itu, Vanno mengajak Vanny untuk ketemu di caffe biasanya, karena ada hal yang ingin di katakan. Vanno udah menyiapkan mentalnya untuk mengakui kesalahannya, dan siap menerima apapun resikonya.

"Vanno, kok loe diem aja sih?" tanya Vanny saat Vanno diam saja selesai makan.

"Eh, emmm, enggak kok," balas Vanno sambil mencoba untuk tersenyum.

"Ada yang pingin loe omongin ke gue?"

Bukannya menjawab, Vano justru malah terdiam.

"Ngomong aja, tadi kata loe di telepone bakal ngasi tau gue hal yang sangat penting, karena besok loe bakal pulang, ia kan?" tanya Vanny.

"Sebenernya sih ia. tapi gue bingung mau mulai dari mana..."

"Ya ngomong aja apa yang loe anggap penting, loe kasi tau gue."

"Emmm sebenernya... gue takut loe marah sama gue."

"Emang apa sih yang mau loe omongin ke gue."

"Janji yaloe nggax bakal marah?"

"yaaa tergantung, kalau loe macem-macem gue bakal marah, tapi asal loe nggax ngeduain gue, gue bakal tetap memaafkan elo kok" kata Vanny sambil tersenyum bercanda, Vanno langsung kaget.

"Maaf in gue ea... sebenernya... sebenernya... gue... gue udah punya pacar" kata Vanno sambil menunduk, nggax berani menatap wajah Vanny.

"What?!" tanya Vanny kaget "Apa loe bilang... loe udah punya pacar?! loe..." Vanny nggax bisa meneruskan kata-katanya.

"Maaf in gue, gue nggax bermaksud untuk membuat loe sedih, marah, and kecewa, tapi gue bener-bener nggax sengaja. gue juga nggax bermaksud untuk mengkhianati loe... cuma... gue... juga nggax tau apa yang telah gue lakuin..." kata Vanno dengan sangat menyesal.

"Jadi loe ngeduain gue, and nyelingkuhin gue?"

"Sebenernya yang lebih tepat nya itu, elo selingkuhan gue... bukan gue nyelingkuhin elo..." kata Vanno.

"Apa?! gue bener-bener nggax nyangka loe tega ngelakuin ini."

"Gue bener-bener minta maaf, gue udah punya pacar di tempat gue yang dulu, tapi gue nggax bisa bohongin prasaan gue, gue jatuh cinta sama loe pada pandangan pertama."

"Tapi tetap aja kan loe udah punya pacar."

"ia gue tau gue salah, makanya gue minta maaf sama loe... gue juga tau, maaf aja pasti nggax cukup untuk mengobati luka di hati loe, tapi gue ga tau apa yang harus gue lakuin lagi selain minta maaf, gue nyeseeeeel banget udah buat begini, jadi please maaf in gue..." kata Vanno, Vanny diam saja mencoba menenangkan dirinya.

"Loe tau nggax, sebenernya pacar gue belum mati" cerita Vanny dengan sedih, Vanno langsung menatapnya kaget, tapi Vanny malah menundukkan "dia pergi keluar kota, saat itu dia bilang, dia bakal kerja untuk melamar gue... setelah gue menunggunya dengan semua harapan yang telah gue berikan, dia nggax pernah ngasi kabar ke gue."

"Gue jadi mulai ragu sama dia, tapi gue juga nggax bisa berbuat apa-apa karena gue cinta sama dia dan mengingat semua janjinya ke gue. Ttapi... setelah semua yang udah gue korbanin buat dia... dia tega mengkhianati gue... dia pulang satu tahun kemudian dengan anak serta istrinya, mulai saat itu gue nggax percaya lagi sama yang namanya cowok, dan saat gue ketemu loe, gue mulai mencoba untuk percaya lagi sama cowok dan berharap cowok itu nggax semuanya jahat, tapi..." Vanny nggax meneruskan kata-katanya.

"Maaf in gue van, gue bener-bener minta maaf..." kata Vanno dengan sangat menyesal.

"gue nggax tau lagi deh sekarang apa yang harus gue lakuin, lagi-lagi gue di mainin cowok, apa semua cowok seperti ini?"

"Nggax van" kata Vanno cepat "Nggax semua cowok itu seperti gue, ini semua salah gue, gue tau itu. tapi gue minta jangan pernah membenci cowok gara-gara masalah ini, loe itu nggax salah, gue harap banget loe nggax melihat cowok hanya karena gue."

"Tapi ini lah kenyataannya van, gue nggax tau lagi deh, apa masih ada kepercayaan untuk mencintai lagi."

"Gue mohon... jangan gara-gara gue loe nggax bahagia, loe harus tetap mencinta, dan gue bakal menghormati semua keputusan loe, kalau emang hubungan kita sampai di sini aja, gue bakal menerimanya... yang penting gue udah bener-bener menyesali semua perbuatan gue... jadi gue mohon sama loe... please maaf in gue..."

"Loe fikir mudah ha..."

"Bukan gitu... tapi gue udah nggax tau lagi harus berbuat apa, jadi gue bener-bener meminta elo untuk maaf in gue, kalau loe emang nggax bisa gue ngerti kok, yang penting gue udah minta maaf, gue bener-bener menyesal..." kata Vanno dengan bersungguh-sungguh.

"Huufffh... okey gue bakal maafin elo, tapi ada syaratnya..."

"Apa pun bakal gue lakuin van, gue tau ini nggax mudah buat loe, tapi kalau loe masih membari kesempatan untuk meminta, tolong loe jangan membenci cowok hanya gara-gara gue..."

"Baik lah... gue cuma mau loe kembali ke tepat pacar loe yang dulu dan minta maaf sama dia, sekalian loe tepati semua janji loe ke dia, sebelum ke sini pasti loe udah janji macem-macem ke dia kan? gue inget dulu pacar eh mantan pacar gue, sempet janji yang macem-macem ke gue... gue cuma nggax mau, apa yang gue rasain dulu pacar loe juga ngerasain, loe tau nggax sih rasanya tuh sakit banget..."

"Tapi van, elo..."

"Nggax usah mikirin gue lagi..." potong Vanny "gue nggax apa-apa, asal loe baikan sama pacar loe yang dulu, gue pasti bakal bahagia disini."

"Loe nggax marah sama gue kan?"

"Hemmm, nggax. Gue nggax marah kok sama loe, gue sekarang sadar loe itu sebenernya cowok yang baik, tapi... sorry gue nggax bisa tetap mempertahankan hubungan ini... jadi gue minta sama loe, loe harus pulang and minta maaf sama pacar loe yang dulu..."

"Baik lah, gue bakal melakukannya... tapi loe beneran nggax marah sama gue kan..."

"Ya nggax lah, gue tau, nggax mudah untuk mengakui kesalahan yang segini berat. pasti loe menggunakan semua keberanian loe untuk mengatakannya ke gue,... dan gue menghargai kejujuran loe. meski hati gue sakit banget... tapi gue bener-bener salut sama loe, kalau orang lain, pasti bakal tetap berbohong, jadi gue maaf in elo..."

"Thanks ea... loe itu adalah cewek yang paling baik yang pernah gue temuin, gue harap loe mendapatkan cowok yang lebih lebih lebiiiiih baik dari pada gue, cewek kayak loe pantas untuk bahagia..."

"Terima kasih, atas do'a nya. Gue pasti nggax bakal pernah melupakan elo van, gue bener-bener mencintai elo... tapi gue nggax bakal pernah mau bahagia di atas penderitaan orang lain, karena kalau gue tetap nekat mau bersama loe, pasti pacar loe yang dulu bakal sangat sedih, dan gue nggax mau itu terjadi..."

"Vanny... gue baru tau ada cewek yang sebaik elo, sebenernya hati loe itu tercipta dari apa sih, kenapa bisa segitu tulusnya memaafkan gue yang jelas sangat-sangat mengecewakan elo..."

"gue tau, jodoh itu pasti ada, dan nggax ada untungnya juga gue marah sama loe, mungkin gue nya aja yang terlalu bego yang gampang percaya sama orang lain, tapi gue bakal mencoba untuk melupakan elo."

"Van... apa kita... masih bisa berteman. Atau... sahabat mungkin?"

"Tentu saja. gue nggax bakal pernah ngelupain elo, jadi kita masih bisa bersahabat, walaupun gue udah nggax sama-sama loe lagi, gue bakal jadi sahabat setia loe, jadi loe bisa minta bantuan apapun dari gue..."

"benarkah?"

"he-eh" jawab Vanny sambil mengagguk.

"kalau gitu apa gue boleh minta sesuatu hal sama loe..."

"apa itu, ngomong aja. kalau gue bisa bantu pasti gue bantu..."

"gue minta sama loe... bisa nggax, jangan menganggap semua cowok itu seperti gue, gue mau ngelihat elo bahagia...."

"emmm, okey, karena elo sahabat gue... gue bakal melakukannya, yang terlebih lagi loe orang yang pernah gue kagumi...."

"janji?!"

"janji. gue janji sama loe, gue nggax bakal pernah di sakiti cowok lagi, dan gue bakal mencari orang yang bener-bener tulus mencintai gue, gue pasti bakal bahagia loe tenang aja..." kata Vanny pasti.

"terima kasih... gue seneng banget dengernya... karena semuanya udah selesai, apa gue boleh pergi sekarang?" tanya Vanno.

"tentu saja, loe boleh pergi sekarang, gue masih mau di sini, loe duluan aja,..."

"loe beneran nggax mau bareng gue..."

"hei, gue kan mau ngelupain elo, kalau gue terus sama loe, gimana gue bisa melupakan elo..."

"ya udah kalau gitu, loe bener-bener yang terbaik, gue pergi ea...."

"iya. loe tau kan apa yang harus loe lakuin, gue nggax bakal mengatakannya lagi, karena itu bakal membuat gue sedih banget. jadi loe boleh pergi sekarang..."

"terima kasih van, loe pasti nggax bakal pernah gue lupain..."

"gue tau itu..." balas Vanny sambil berusaha untuk tersenyum, Vanno beranjak dari tempat duduknya dan pergi meninggalkan Vanny di caffe, Vanny terus memperhatikan Vanno hingga ia hilang dari pandangan. tanpa sadar air matanya mengalir jatuh.

"loe adalah cowok yang sangat gue kagumi van, gue pasti bakal sangat merindukan elo, gue jadi merasa iri sama pacar loe yang dulu, kenapa gue nggax bertemu elo dulu dari pada dia. tapi semuanya udah terjadi, gue nggax bakal membuat elo lebih sulit. selamat tinggal masa lalu, selamat datang KEBAHAGIAAN. gue pasti bakal mendapat kan orang yang lebih baik dari pada loe..." kata Vanny dan mengusap air matanya, lalu melangkah meninggalkan caffe.

Tak jauh dari Vanny tadi, ada seorang cowok muda yang keren, dan dengan gaya nya yang cool abis, yang terus memperhatikannya, dari mulai Vanny datang bersama Vanno hingga saat itu, dan saat Vanny pergi, tuh cowok melangkah keluar dari caffe untuk mengejar Vanny sambil tersenyum.

Cerpen Story About Us Last

"huah.... akhirnya tiba juga di tempat gue,..." kata Vanno begitu keluar dari bandara.

"selamat datang kebahagiaan. gue nggax sabar untuk bertemu sama Vanna, kira-kira apa yang terjadi sama dia yea sekarang. bakal merindukan gue atau...." kata-kata Vanno terhenti saat ha-pe nya berdering tanda SMS, Vanno membukanya.

'aku tau, kamu hari ini pulang, kita bener-bener harus bicara, aku menunggu kamu di tempat biasa. tolong kamu datang ke sini. aku akan menunggumu datang. Vanna'

"wah, Vanna tau aja kalau gue merindukannya. gue jadi makin nggax sabar untuk menemuinnya... Vanna tunggu gue..." kata Vanno dan melangkah menyetop taxi dan menuju menemui Vanna dengan senyuman yang lebar.

Begitu tiba di pantai Vanno langsung mencari-cari Vanna, ia tau, Vanna pasti ada di sana, karena itu adalah tempat yang sangat penting buat mereka berdua, tempat di mana pertama kali mereka ketemu, saat itu Vanno membantu Vanna yang tenggelam di pantai. di tempat itu juga mereka jadian, bersama, selalu bahagia, menyelesaikan masalah, seneng-seneng, dan sekarang.

"gue kangen banget sama loe..." kata Vanno sambil memeluk Vanna dari belakang, Vanna diam saja lalu Vanno duduk di rumput yang hijau sambil memperhatikan suasana di sana, Vanna mengikutinya.

"wuah, gue bahagia banget. gue udah menunggu saat-saat seperti ini lama banget. gue bener-bener kangen dengan suasana di sini. angin nya bener-bener menyejuk kan hati... karena tempat ini sangat penting buat kita ia kan... loe inget nggax di sini kan tempat pertama kali kita ketemu, saat itu loe tenggelam di sana... ia kan... nggax nyangka bakal membuat kita jadi sedekat sekarang..." cerita Vanno sambil tersenyum, dan memperhatikan pantai yang indah "di sini juga tempat pertama kali kita pacaran, kita sering ke sini, pokoknya tempat ini udah seperti sejarah banget dan sekarang."

"kita putus juga di sini" potong Vanna yang membuat Vanno jadi kaget, Vanno langsung menatap Vanna nggax percaya.

"apa?! loe bilang..."

"ia. kita putus di sini. sekarang, di sini, dan saat ini... gue bener-bener minta maaf, tapi kita udah nggax bisa lagi bersama..." kata Vanna dengan sedihnya, tanpa sadar air matanya mengalir.

"Vanna, loe ngomong apa sih, gue kesini lagi cuma karena elo. gue bener-bener mencintai elo. apa loe tau itu."

"gue minta maaf van, kita udah bener-bener nggax bisa bersama... gue udah..." Vanna nggax meneruskan kata-katanya, hanya saja ia menunjuk kan jari tangannya yang terdapat cincin.

"Vanna itu..."

"ia. gue udah tunangan, dan bentar lagi gue bakal menikah, gue bener-bener minta maaf sama loe... kita udah nggax bisa bersama-sama lagi, sejak loe pergi hanya mas kevin yang setia berada di samping gue... jadi gue juga nggax tau, kalau itu membuat gue jatuh cinta sama dia..."

"Vanna... loe pasti... bohong kan?" Vanno nggax percaya dengan apa yang udah di dengarnya.

"gue minta maaf. gue tau ini pasti menyakitkan buat loe... tapi gue nggax bisa berbuat apa-apa lagi, loe itu masa lalu gue, gue mohon sama loe, jangan pernah ganggu gue lagi, hubungan kita cukup sampai di sini aja. gue bakal menikah..." kata Vanna sambil mengausap air matanya.

"tapi apa salah gue van, gue ke sini lagi demi elo. demi cinta kita... gue bener-bener mencinta elo..."

"loe nggax salah, gue yang salah karena udah jatuh cinta sama orang lain, tapi gue udah nggax bisa berbuat apa-apa lagi, cinta itu tumbuh begitu aja, gue juga nggax memintanya, tapi gue bisa apa kalau semunya udah terjadi..."

"Kasi gue kesempatan van, buat membahagiakan elo. gue janji nggax bakal membuat elo terluka, jadi gue mohon loe jangan tinggalin gue..." kata Vanno sambil menggenggam tangan Vanna.

"gue minta maaf van..." kata Vanna sambil menarik tangannya lagi yang membuat Vanno sedih, dengan hati-hati Vanna membuka liontine yang tadi ia kenakan, liontine pemberian Vanno sebelum ia berangkat, Vanno hanya bisa geleng-geleng agar Vanna tidak melakukan itu, tapi Vanna tetap melakukannya.

"Enggak van, gue mohon jangan..." kata Vanno dengan sedih.

"Maafin gue van, gue nggax bisa lagi mengenakan ini, di sini gue pulangin ke elo. gue nggax pantas mengenakannya, loe bisa memberikan untuk orang lain..." kata Vanna sambil memberikan liontne itu ke tangan Vanno yang tetap menatapnya dengan sedih "gue bener-bener nggax bisa... gue udah nggax suka sama loe lagi. hubungan ini cukup sampai di sini saja... tolong loe lupain gue..." lanjutnnya dan langsung beranjak pergi dari hadapan Vanno.

"Vanna. Vanna!!!" jerit Vanno, tapi Vanna terus saja berlari hingga hilang dari pandangan, tanpa terasa air mata mengalir dari mata Vanno, ia bingung dengan apa yang terjadi, dan apa yang harus ia lakukan.

Entah udah berapa lama Vanno duduk sendiri di rumput dan bingung apa yang harus ia lakukan, ia bener-bener merasa nggax ada gunanya lagi hidup. ia sangat kecewa, marah, dan sedih. tapi ia juga nggax tau apa yang harus ia lakuin. ingatannya kembali ke saat-saat bersama Vanna, ia sedih banget dengan perpisahan ini.

"Gue bener-bener nggax nyangka kalau akhir dari cerita cowok kayak gue seperti ini..." kata Vanno sendiri sambil berdiri, dan menatap ke arah pantai di depannya.

"dulu tempat ini sangat senang gue datangi, dan gue bakal merasa tenang kalau berada di sini, tapi kenapa sekarang begitu terlihat sangat menyakitkan... benar kan KARMA itu berlaku untuk siapa aja, dulu gue mengkhianati Vanna dan Vanny, tapi sekarang... gue juga di khianati... apa bener ini hukuman buat gue." lanjutnya dengan sedih.

"Gue juga nggax nyangka, kalau ternyata KARMA itu juga berlaku untuk gue... Huffh gue nggax boleh menyalahkan mereka, semua ini kesalahan gue... selamat tinggal masa lalu,..." kata Vanno sambil melempar liontine yang di tangannya ke dalam air. dan menusap air matanya.

"gue tau, jodoh gue pasti bakal ada, ini pasti hanya hukuman dari kesalahan gue... huuufh... selamat datang kebahagiaan..." kata Vanno dan melangkah meninggalkan pantai dengan senyuman yang sebenernya sangat menyakitkan. "semoga gue nggax salah jalan lagi..." lanjutnya dengan sedih. dan terus mencoba untuk tersenyum.

THE END

Cerpen Story About Us Last Cerita yang di ilhami dari kisah salah satu sahabat yang demen curhat (????). Dan setuju sama pendapat Mia Mulyani. Dari pada di anggurin mending di cerpenin (???) Wkwkwwkkwkwk


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 3:50:00 PM

0 komentar:

Post a Comment

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers