Cerpen Terbaru Jahil Karena Suka

Jahil Karena Suka _ cerpen terbaru kiriman dari salah satu reader disini, Nabila maharani. Jalan ceritanya lucu, lumayan menghibur juga. Yah masih cerita tentang anak sekolahan gitu deh. Yang jelas meremaja banget.

Nah, Admin juga nggak mau kebanyakan bacod, mending kita simak aja langsung, gimana sih sama ceritanya? Yang jelas so sweet... ^_^


Cerpen Terbaru Jahil Karena Suka

Hari ini adalah hari pertama Syabila belajar di sekolah barunya, SMA Bakti Jaya. Minggu kemarin dia sudah resmi menjadi salah satu siswa sekolah terfavorit di Jakarta.

“Syabila menurut elo di sekolah ini siapa sih yang cakep?” Tanya Gita membuka pembicaraan saat mereka sedang duduk bersama di meja kantin.

“Ah elo mikirinnya cowokk melulu, kitakan di sini buat belajar,” kata Syabila yang lebih memilih tidak menjawab pertanyaan konyol itu.

“Ayolah bila, kitakan disini buat cari ilmu sekalian itung itung cari jodoh. Apa salahnya coba?” jelas Tiara yang aneh akan jawaban sang teman dan Syabila hanya mutar mata muak akan perkataan Tiara.

“Kalo menurut elo ra siapa yang paling cakep?” Tanya Gita kepada Tiara.

“Kalo kata gue sih yang paling cakep itu Arga temen sekelasnya Syabila” jawab Tiara santai sambil menyuapkan mie ayam kemulutnya.

“Gue gak salah denger ya?” Tanya Syabila gak percaya kalo Tiara bakal nyebut nama Arga.

Arga adalah Temen sekelasnya yang mendapat gelar mulai dari hari ini akan menjadi musuh terbesar Syabila, pasalnya baru pertama ketemu di hari pertama dengan tidak ada rasa bersalahnya cowok tersebut main nyelonong masuk gitu aja setelah membuat Syabila jatuh. Dan lebih parahnya Sabila selalu di jahili oleh Arga atau gak di ledekkin. Gimana gak sebel coba.

“Kuping elo gak bermasalahkan? Apa harus gue bawa ke THT?” Tanya Tiara mencibir pertanyaan temannya.

“Oh ayolah, masa elo bilang Arga itu cakep? Dari sisi mananya?” kata Syabila lagi yang memilih untuk nanya balik karena masih heran.

“Argakan emang cakep bil,” timpal Gita santai .

“Cakep dari mananya sih? Ya ampun dia tuh…”

“Dia tuh apaan? Lagian terima aja kali kalo gue di bilang cakep sama temen elo” potong Arga kemudian yang sedang berdiri di belakang Syabila.

“Dia tuh orang yang paling jelek dan nyebelin yang pernah gue liat di dunia ini. Orang yang seneng banget jailin gue. Ya Allah udah ah mending gue kekelas deh, ngeliat elo napsu makan gue ilang,” kata Syabila kemudian kepada ke dua sahabatnya termaksud Arga yang udah ngebuat dia mendadak bĂȘte. “Ra, elokan anaknnya rakus, tuh bakso abisin aja ya, gue cabut duluan” lanjutnya lagi sambil berlalu meninggalkan Tiara dan Gita yang melongo akan sikap Syabila.

“Tuh anak kenapa?” Tanya Arga heran.

“Elo aja gak tau apalagi kita” balas Gita seadanya dan memilih untuk pergi balik kekelasnya diikuti Tiara.

~ Jahil Karena Suka ~

“Oke kali ini praktek penelitian kita bakalan berpasangan ya” jelas Bu Rani kemudian yang emang demen banget ngasih tugas.

“Angel kamu sama Alex, Wulan kamu sama Ratih, Henri kamu sama Rita, Bagas kamu sama Fredo, dan Ema kamu sama Tita. Kalian bakal meneliti tentang tumbuh tumbuhan yang ada di taman penelitian” terang Bu Rani sambil menyebutkan nama teman teman Syabila.

“Duh Arga belum di sebut lagi, please dong jangan sama gue” kata Syabila sambil harap harap cemas.

“Dio kamu sama Terina, Bagus sama Rio, Megan sama Tiffany, Austin dengan Ari, dan Arga dengan Syabilaa. Kalian bakal meneliti tentang binatang” terang Bu Rani lagi ke pada 5 kelompok yang di beri tugas berbeda dengan kelompok sebelumnya.

“Ya ampun Bu Rani kejamnya dirimu” rutuk Syabila dalam hati menyesal akan keputusan Bu Rani yang menyuruhnya agar sekelompok dengan Arga.

“Eh ayo cepet anak anak udah pada keluar tuh elo ngelamun aja” kata Arga sambil menepuk pundak Syabila dan membuat Syabila refleks kaget . “Hey gue bukan setan tau sampe reaksinya sekaget itu, udah ayo ah” gerut Arga sebel sambil menarik tangan Syabila untuk mengikutinya menyusul teman temannya.

“Gak usah main pegang pegang juga” cibir Syabila kemudian saat mengetahui tangannya masih tergenggam di tangan Arga dan segera ia tepiskan.

“Ya elah gak usah sungkan sungkan gitu lagi . Gue juga tau elo demen kan gue pegang kaya tadi” kata Arga menggoda.

“Idih najis amit amit gue demen di pegang sama elo” balas Syabila bergidik ngeri dan segera berlari meninggalkan Arga seorang diri.

“Woy gue jangan di tinggal” teriak Arga kemudian mengejar Syabila yang telah meninggalkannya.

~ Jahil Karena Suka ~

“Bil pulang bareng gue mau gak?” Tanya Arga kemudian setelah membuka helmnya di hadapan Syabila.

“Ogah. Lagian elo kesambet apa coba?” Tanya Syabila yang heran akan ajakan Arga.

“Mumpung gue lagi baik lagi nih, lagian elo juga pasti seneng kan ditawarin pulang bareng sama cowok ganteng trus baik kaya gue” jawab Arga santai.

“Kepedean elo melebihi taraf dewa dewi kali ya?” Tanya Syabila tak percaya sambil geleng geleng kepala.

Tapi sebelum Arga membalas pertanyaan Syabila sebuah klakson mobil telah menginterupsinya duluan.

“Syab, ayo cepetan” seru orang itu kemudian dari dalam mobilnya.

“Gue bunuh loe sekarang juga manggil gue pake nama syab lagi” omel Syabila kesel terhadap cowok yang duduk di balik setir tersebut. “Ah ga sorry ya gue udah di jemput jadi gue duluan” lanjut Syabila lagi sambil pamit berlalu masuk kedalam mobil tersebut dan lagi lagi meninggalkan Arga seorang diri.

“Yang tadi siapa?” Tanya Gerry penasaraan.

“Temen” balas Syabila singkat.

“Temen apa demen?.”

“Apaan sih loe, diem aja” cibir Syabila kesel di goda begitu dan jelas saja membuat Gerry seketika tertawa dan makin membuat Syabila kesel.

~ Jahil Karena Suka ~

“Apa elo demen sama Syabila?!” Teriak Gita tak percaya akan pengakuan Arga yang notaben adalah kakak kandungnya dan untungnya Syabila dan Tiara tidak tau sama sekali.

“Gak usah teriak gitu Git” kata Arga kesel. “Tapi itukan baru perkiraan belum beneran demen” elak Arga kemudian yang seketika menyesal telah memberi tahu adiknya.

“Ah masa sih?” Tanya Gita dengan nada menggoda.

“Apa sih lo” gerut Arga makin sebel “Gue gak jadi ngedemenin Syabila deh, dan untungnya belum beneran demen” lanjut Arga angkat bahu sambil jalan meninggalkan Gita sendiri di ruang tengah.

“Ya elah kalo udah demen mah demen aje kali, kalo di pendem terus nanti jadinya malah suka trus cinta juga” teriak Gita kemudian dengan santai tapi segera membuat Arga terdiam sejenak.

“Gue kan emang udah suka, makanya gue seneng jailin Syabila” gumamnya dalam hati lalu berjalan lagi menuju kamarnya.

~ Jahil Karena Suka ~

Hari demi hari, minggu demi minggu. Tak henti hentinya Arga menjahili, menggoda dan meledeki Syabila dengan caranya sendiri, dan jelas membuat Syabila tiap hari makan ati, makan perasaan, makan jiwa makan tenaga dan lain lain.

Begitu juga dengan jantungnya yang selalu berdetak tidak normal ketika ia menemukan momen momen yang janggal saat Arga sekedar menjahilinya atau menggodanya. Termaksud momen yang satu ini.

“Hai cantik…” goda Arga yang duduk tepat di belakang Syabila ketika Syabila istirahat sehabis pengambilan nilai, Syabila yang mendengarnya refleks mendongkak dan melotot sebel ke arah Arga di goda begitu.

“Ya ampun muka elo tambah imut aja sih, kalo gini ceritanya makin suka sama cinta gue” gumam Arga dalam hati gemes melihat muka Syabila yang sudah imut makin imut lagi karena mukanya memerah karena kepanasan dan bersimbah keringat.

“Ha ha udah kaya kepiting rebus mukanya” kata Arga kemudian dan segera melepas tawanya yang sedari tadi dia tahan.

“Diem lo” damprat Syabila kesel diketawain begitu.

“Tapi gue akui muka elo jadi tambah imut kalo lagi kepanasan” bisik Arga kemudian sambil menempelkan minuman di pipi Syabila lalu bergegas pergi ke lapangan karena giliran anak cowok yang akan pengambilan nilai.

Gak usah ditanya perasaan Syabila gimana. Arga seorang cowok yang nyebelin itu memujinya dengan kata ‘makin imut’ bukan ‘imut’ lagi. Kalo bisa dibilang sih yang kaya gini nih yang bisa bikin Syabila cepetan jantungan gara gara berdetaknya selalu kenceng kalo Arga lagi jailin atau ngegodanya.

“Masa Arga orang yang paling jail sedunia itu bisa ngomong gitu sih? Apa jangan jangan dia suka sama gue lagi?” Tanya Syabila kepada dirinya sendiri “Eh gila gak mungkin lagi amit amit deh” tepis Syabila kemudian menyadari pertanyaan konyolnya.

“Tapi kalo gini ceritanya juga sih, gak bisa di pungkiri kalo gue juga bakalan suka sama Arga” gumam Syabila spontan dengan lirih “Astaga Syabila sadar, elo ngomong apa sih?” rutuk Syabila kesel sambil memukul mukul kepalanya sendiri, karena dia sedang berpikirian mungkin otaknya agak bergeser.

“Syabila elo kenapa?” Tanya Tiffany heran akan sikap temannya.

“Oh gue…e… gk papa kok” balas Syabila terbata bata sambil tersenyum masam.

~ Jahil Karena Suka ~

“Syabila kok kayanya elo betah banget sih di jailin trus di godain Arga?” Tanya Tiara heran saat mereka sedang makan bersama di kebun belakang sekolah.

“Eh mana ada orang yang tiap hari dijailin trus di godain betah?” tanya Syabila balik sebel.

“Kecuali kalo ada satu alasan, elo seneng di perlakukan kaya gitu karena elo pikir itu adalah suatu perhatian romantis yang Arga berikan ke elo” kata Gita sambil sok sok dramatis begitu, dan seketika Syabila mendaratkan jitakan di kepala Gita.

“Aw sakit tau” cibir Gita sebel sambil mengusap usap kepalanya.

“Makannya jangan asal ngomong” gerut Syabila sama sebelnya.

“Lagian kalo selama ini Arga jailin elo itu ternyata dia suka sama elo gimana?” tanya Gita lagi dengan wajah polosnya.

“Apa apaan itu, gak bakal mungkin” balas Syabila sewot dan gak percaya akan pertanyaan Gita yang konyol itu.

“Kok elo bisa ngomong gitu sih git?” tanya Tiara heran.

“Ya bisa lah, karena kenyataannya kakak gue sendirilah yang ngomong gitu” jelas Gita kemudian yang masih mengingat omongan Arga tempo hari lalu, tapi agak dia modif untuk dia pertanyakan kepada Syabila.

“Kenyataan kakak gue sendirilah yang ngomong gitu? Maksudnya?” tanya Tiara makin bingung.

“Iya kenyataan bahwa Arga sendirilah yang ngomong gitu” kata Gita lagi dengan santainya.

“Arga kakak elo?” tembak Syabila kemudian diikuti raut Gita yang kaget karena dia asal ngomong.

“Iya” jawab Arga kemudian yang baru saja muncul.

“Kok elo bisa ada disini?” tanya Tiara yang mendahului pertanyaan Syabila.

“Gue gak sengaja nguping waktu gue lewat sini” balas Arga sambil angkat bahu.

“Git kok elo gak pernah cerita kalo Arga kakak elo?” tanya Syabila lagi sambil menatap luruh ke wajah Gita.

“Hey elokan gak pernah nanya” jawab Gita seadanya.

“Gimana kita mau nanya coba? Elo aja gak ada sisi sisi akrabnya sama sekali sama Arga kalo disekolah, jadi kita mana bisa nebak kalo elo itu adik Arga” timpal Tiara sewot akan jawaban Gita yang menyalahkan Tiara dan Syabila karena tidak pernah menanyakannya.

“Oke oke sorry deh kalo gue gak bilang, tapi sekarang kan elo berdua udah tau ini” balas Gita sesantai mungkin.

“Syabila, Gerry nanti jemput elo gak?” teriak Orita yang berjalan menghampiri mereka.

“Emang kenapa?” tanya Syabila heran.

“Gak papa. Cuman nanya doang hehe” balas Orita sambil menyeringai. “Eh gue titip ini ya ke Gerry” kata Orita lagi sambil mengeluarkan sebatang coklat.

“Coklat? Buat Gerry? Elo demen sama Gerry?” tanya Syabila kemudian agak penasaraan dan orita hanya balas mengangguk.

“Omg Orita please jangan demen sama pacar gue dong” kata Syabila tak percaya kalau temennya tersebut ternyata demen sama kakaknya. Tapi dia meralat status kakak menjadi pacar agar dia bisa menjahili orang yang ada disitu, termaksud Arga.

“Elo udah punya pacar?” tanya Arga dengan raut kecewa, mendahului semua orang yang ingin bicara.

“Iya, itu loh orang yang selalu jemput gue. Elokan udah pernah liat” jawab Syabila santai sambil menahan tawanya, tapi berbanding balik dengan Arga yang seketika itu patah hati mengetahui orang yang disukainya ternyata sudah memiliki pacar.

“Tunggu, elo bilang Gerry itu kakak elokan” timpal Orita kemudian setelah beberapa saat terdiam.

“Yah orita mulutnya ember banget sih. Gak seru ah, guekan mau jailin Arga” rutuk Syabila dengan raut agak kecewa yang sengaja ia buat, dan jelas membuat Arga melongo mendengar perkataan Syabila.

“Oh elo lagi jailin Arga.. duh sorry, abis elo gak kompromi dulu sama gue” balas orita sambil pura pura pasang raut bersalah.

“Ah udah gak papa deh udah terlanjur, ya udah ini nanti gue kasih ke kak Gerry kok. Tenang aja,” kata Syabila lagi sambil memasukan coklat tersebut ke saku roknya.

“Wah makasih, oke gue cabut duluan ya” pamit Orita kemudian sambil tersenyum senang.

“Jadi tadi elo itu berani jailin gue?” tanya Arga kemudian dengan sewot.

“Eits gak usah langsung sewot gitu dong ganteng” goda Syabila sambil tersenyum, yang di goda malah melotot ke arah Syabila.

“Elo ya be…” tunjuk Arga tepat di muka Syabila dengan tatapan sebel.

“Hey kan tadi katanya Gita, elo sering jailin gue karena elo ternyata suka sama gue. Nah sekarang gantian gue jailin elo karena gue juga suka sama elo” kata Syabila kemudian memotong omongan Arga yang mau nyerocos ngomelin Syabila.

“Wailah so sweetnya” goda Tiara yang melihat drama satu babak ini, dan lalu segera di bekep sama Gita karena sudah rusuh main nyerocos gitu aja.

“Jadi elo juga suka sama gue?” tanya Arga tak percaya.

“Barusan gue ngomong kan ga? Lagian mana mungkin gue gak bisa suka sama orang yang tiap hari selalu jailin gue malah udah buat gue jatuh cinta lagi” kata Syabila secara terang terangan.

“Ya ampun pantesan aja akhir akhir ini kalo dijailin gak ngomel malah mukanya yang merah kaya kepiting rebus, mentang mentang di bilang makin imut kalo mukanya gitu” goda Arga sambil tersenyum ke arah Syabila.

“Arga…” teriak Syabila gemes sambil mencubit lengannya tapi seketika tanggannya sudah ditarik oleh Arga dan itu telah membuat Syabila dan Arga berpelukan.

“Hey kalo gue selalu jailin elo, elo bakalan terima gak?” bisik Arga kepada Syabila yang sedang ada di pelukannya.

“Selama elo jailin bisa bikin gue tambah jatuh cinta sama elo, begitu juga sebaliknya, gue terima terima aja” balas Syabila santai sambil tersenyum simpul begitu juga dengan Arga.

“Kapan gue kaya mereka?” tanya Gita envy melihat kakak dan temannya sedang berpelukan bermesraan.

“Ada waktunya tenang aja” jawab Tiara santai sambil menepuk nepuk pundak Gita, yang ditepuk hanya bisa mendengus sabar.

END


Biodata penulis :

Judul : Jahil karena suka
Oleh : Nabila maharani
Email : nblmhrn@gmail.com

Koment admin : Ah, ceritanya bagus, aku sukaaaa, and kalau sering di latih lagi pasti tulisannya bisa lebih bagus dari pada tulisan aku. Yakin deh. Fighting!!!

And untuk masalah kritik : Alurnya mungkin sedikit kecepetan, terus kebanyakan skipnya. And satu lagi, untuk kedepannya EYD nya langsung di atur ya? Jadi nggak perlu di edit edit lagi. ^_^

~ Admin LovelyStarNight


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 5:29:00 PM

0 komentar:

Post a Comment

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers