Cerpen Kala cinta Menyapa part 8

Gak mau basa – basi, yang merasa dari maren nungguin lanjutan nie cerita _Walau aku ragu ada yang nunggu_Monggo, silahkan langsung di baca. Happy reading ya.............

Credit Gambar : Ana Merya

“Rani, loe punya hubungan apa sama erwin?” Selidik irma sambil memperhatikan Ulah Rani yang masih asik membolak balikan halaman demi halaman komik yang ada ditanganya tampa memperdulikan keributan teman – temannya yang rata – rata pada ngegsosip sambil menunggu dosen mereka masuk kekelas.
“Nggak ada” Balas Rani tanpa menoleh.
“Ayo lah. Nggak usah bo’ong. Gosip soal kalian berdua itu udah menyebar seisi kampus. Katanya kemaren ada yang mergokin loe jalan berdua sehabis pulang kuliah ” sambung Irma tak percaya.
Untuk sejenak Rani menarik nafas dalam. Di tutupnya komik yang ada di tangan sebelum kemudian di tolehkan wajahnya kearah Irma yang tampak masih penasaran.
“La loe ndiri yang bilang itu gosip, la kenapa malah percaya?”.
“Justru karena masih ‘gosip’ lah gue langsung nanya ke elo” Geram irma sewot.
“Kan gue udah bilang kalau gue nggak ada hubungan apa – apa sama tu anak”.
“Terus kenapa tu gosip bisa menyebar?”.
“Tau.... Tanyain aja sama yang nyebar gosip” Rani angkat bahu.
“Ya ampun rani, tu gosip nggak akan muncul kalau emang nggak ada sumbernya”.
“Hais...” Rani tampak mengaruk kepalanya yang sama sekali tidak gatal. Merasa kesel karena aktifitas membacanya di ganggu oleh hal yang jelas – jelas nggak penting _ menurutnya.
“Kemaren itu gue nggak jalan sama erwin, Cuma emang pas kebetulan gue mau pulang tu orang nawarin buat nganter gue. Ya tumpangan gratis mana mungkin gue tolak. Nah karena kemaren itu gue laper karena elo” tunjuk Rani tepat kearah wajah irma “Jangan protes, itu emang bener” Sambung Rani saat melihat Mulut irma yang sempat terbuka.
“Kemaren itu gue emang kelaperan karena elo bilang kita mendingan ketaman dari pada ngantri di kantin. Terus Erwin ngajak makan deh. Dan lagi – lagi ‘Gratis’ jelas gak gue tolak donk. Nah abis makan rencananya kita emang langsung pulang, eh si erwin malah bilang katanya ada filem bagus, terus dia ngajak nonton. Kebetulan aja di bioskop maren gue nggak sengaja ketemu sama beberapa temen kampus kita. Ya udah gitu aja” terang Rani panjang lebar.
“Astaga Rani... Loe itu bego apa stupid si?. Kalau gitu ceritanya bukan jalan bareng terus namanya apa?” Geram Irma emosi.
Rani terdiam sambil mencoba mengingat – ingat. “Ah iya juga ya. Kalau di pikir – pikir kemaren itu gue emang jalan bareng sama erwin. He he he”.
Tangan irma tampak terkepal erat, sepertinya ia benar – benar sedang menahan diri untuk tidak langsung menjitak kepala sahabatnya yang satu itu.
“Terus?”.
“Terus?” ulang Rani bingung.
“La terus gimana?. Loe kan emang jalan bareng sama erwin. Dan gosip yang menyebar di kampus kita juga katanya loe itu pacaran sama tu cecunguk”.
“O...Nggak kok. Gue sama erwin nggak pacaran. La dia kan gak pernah nembak gue, gimana ceritanya gue bisa jadi pacarnya dia. Loe ini kalau ngomong ngaco aja”Gantian Rani yang sewot.
“OMG... Ya tuhan apa salah gue sampe di takdirkan punya temen selemod ini” Keluh Irma yang sepertinya memang di tujukan untuk dirinya sendiri. Sementara makhluk yang di sampingnya justu malah menatapnya makin heran.
“Oke, Loe bilang loe nggak pacaran sama si erwin, terus erwin sendiri gimana?. Apa dia juga bilang kalau dia nggak pacaran sama loe?”.
“Huwahahhahaha”.
Kali ini gantian kening Irma yang berkerut bingung. Jangan – jangan Rani kesambet lagi.
“Irma irma, sekarang gantian. Disini itu yang bego alias stupid itu gue apa elo si?”.
“Maksutnya?” Irma masih terlihat bingung.
“Loe bilang pendapatnya erwin. La terus kenapa malah nanya nya kegue?. Ya mana gue tau...”.
“Jadi kalau seandainya Erwin bilang kalian pacaran gimana?”.
“Ya suka – suka dia. Mulut – mulut dia, terus masalah buat gue” Sahut Rani dengan santainya.
“Pletak”.
Kali ini Sebuah Jitakan benar – benar mendarat di kepala Rani.
“Eh dodol. Yang di gosipin disini itu elo, bukan gue. Nah kalau sampe tu gosip beneran, yang bilang nggak bermasalah siapa ha?. Loe emang nggak tau si, makanya sekarang gue pengen ngasih tau. Si Erwin itu udah terkenal dengan ke “Songongan” nya. Yah, walau berat untuk gue ngeakui si, tapi fans tu orang emang banyak. Loe bisa di jadiin kambing guling kalau berani pacaran sama dia” tuding Irma panjang lebar.
“Ha?!. Tunggu dulu. Loe bercanda kan?. Gue nggak mungkin di hajar masa kan?” tanya Rani dengan raut takut.
“Ketawa aja kalau loe anggap itu lucu” Geram Irma masih terlihat sewot.
“Oke, baiklah. Kalau gitu sekarang loe ikut gue” Kata Rani sambil menutup komik yang ada di tangannya. Diraihnya tangan Irma sebelum kemudian melangkah dengan cepat meninggalkan kelasnya.
“Eh, tunggu dulu. Kita mau kemana?” tanya Irma heran sambil tetap berusaha mensejajarkan langkah kakinya.
“Diem loe. Loe ikut aja. Loe bilang kan loe sahabat gue, masa ia loe tega ngebiarin gue di jadiin kambing guling” Sahut Rani tanpa menoleh. Sementara kedua matanya jelalatan memperhatikan sekeliling. Saat kedua pasang mata itu menemukan sosok yang di cari tanpa pikir panjang segera di hampirinya.
“Aduh” keluh Irma sambil mengusap – usap jidatnya yang tertubruk punggung Rani yang sedari tadi menyeretnya namun justru malah berhenti tiba – tiba tepat di hadapannya.
Mulut Irma sudah terbuka untuk melemparkan sumpah serapah namun sepertinya ia masih kalah cepat dari Rani yang sudah terlebih dahulu buka suara.
“Erwin kita nggak pacaran kan?”.
Refleks Irma menoleh. Matanya mendapati tatapan Erwin yang jelas – jelas terlihat bingung.
“Ayo jawab kita nggak pacaran kan?” Ulang Rani lagi.
“Tentu saja tidak. Memangnya yang bilang kita pacaran siapa?” Erwin balik bertanya.
“Tuh kan ir, Erwin juga bilang enggak. Makanya loe jangan ikut – ikutan nyebar gosip. Gue sama dia itu nggak pacaran. Jadi gue nggak bisa di jadiin kambing guling kan?”.
“Kambing guling?” Mulut Erwin kembali berucap dengan nada heran.
“Ya sudah kalau gitu, Ayo sekarang kita pergi. Ma kasih ya erwin atas jawabannya” Kata Rani sambil berbalik, berniat kembali menyeret Irma kekelas kalau saja Erwin tidak terlebih dahulu menghadang langkahnya.
“Loe pikir loe siapa bisa datang dan pergi seenak nya”.
“He?” Rani terlihat bingung.
“Maksut loe nyamperin gue apa?. Terus pake nanyain pertanyaan aneh segala”.
“O.. itu. Loe nggak tau ya. Katanya, ehem ini masih katanya ya. Seisi kampus kita itu pada ngegosipin kalau kita itu pacaran gara – gara kemaren itu waktu loe ngajak gue nonton . Nah terus irma bilang, Yang lagi – lagi katanya loe itu kan terkenal _ Walau gue tadinya gak kenal_ . Jadi kalau sampe ketauan gue pacaran sama loe, ntar gue bakal di jadiin kambing guling. Ye.... gue kan nggak mau. Enak aja” Jelas Rani panjang lebar.
“Apa loe bilang barusan?” Tanya Erwin setengah tidak percaya.
“Ah gue gak mau ulang lagi. Loe kira wa reklame bisa tayang berulang – ulang. Pokoknya intinya kita nggak pacaran. Dan gue juga jadi merasa sepertinya gue harus berfikir seribu kali deh buat jadi pacar loe. Hiiii serem” Terang Rani sambil bergidik.
“Oh ya satu lagi. Biar gue tebak, loe pasti sekarang masih jomblo kan?. Mungkin itu bukan karena loe nggak laku, tapi pasti karena cewek – cewek pada takut jadi pacar loe. Makanya kalo punya wajah itu pas – pasan aja, nggak usah terlalu keren. Ribet sendirikan” Sambung Rani sebelum Erwin sempat buka mulut_Walau sebernernya sedari tadi mulutnya terbuka tak percaya.
“Udah irma. Semua masalah sekarang udah clear. Gue sama Erwin terbukti nggak pacaran. Kalo gitu ayo kita pergi” Kali Ini Rani langsung menyeret Irma yang masih terdiam terpaku tanpa sempat untuk Erwin mencegahnya lagi. Sepertinya Erwin sendiri juga masih mencerne apa maksut ucapan gadis itu yang semakin jauh menghilang dari pandangan.


Hufh,,,... Bersambung lagi ya erwin. MAAP BANGET ya dek _Perasaan dari maren wa minta maap mulu... XD. Ini cerita lanjutannya munculnya lama ya. Ya haraf maklum aja lah. Sepertinya Dunia nyata bener – bener telah menguras waktu dan fikiran Wa sehingga udah gak sempet lagi buat exsis di dunia maya. Tapi berhubung ini Cerpen janjinya bakal di lanjutin terus_Walau gak tau sampe kapan_ tetep bakal di lanjutin kok. Oke, See you next time... Bye bye.....


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 8:23:00 PM

Stalkers