Cerpen benci jadi cinta Vanessa Vs Ferly 7


Pagi ini Vanes berangkat sekolah dengan lesunya, Ia terus berjalan menuju sekolah Sambil melamun hingga ia dikagetkan dengan bunyi klakson motor, yang hampir menabraknya. untung aja si pengendara pinter, jadi ia masih bisa selamat.

“ya ampun, sorry,sorry,sorry” kata vanes minta maaf, Tapi alangkah kagetnya ia ketika melihat siapa sosok yang hampir menabraknya itu.

“loe kenapa? Kok pagi-pagi udah ngelamun? Hati-hati donk tadi kalau...”

“sorry...” potong Vaness cepat Sambil berlalu dari hadapan pria yang hampir menabraknya yang tak lain tak bukan adalah ferly.

“vanes...”

“chelsy!!!” Justru vanes gantian berteriak saat melihat chelsy yang baru turun dari mobil “bareng ya...” lanjutnya setelah sebelumnya melirik ferly yang tampak kecewa. Kemudian berjalan menuju kelas bareng chelsy.

Saat didalam kelas Vanessa asyik ngobrol bareng anak-anak yang lain, Namun, saat ferly masuk ia langsung terdiam dan memilih pura - pura membaca buku walaupun ia tau dengan pasti tatapan ferly tak lepas dari nya. Tapi ia tetap berusaha cuek bebek saja. seperti tidak ada kejadian. Bahkan sampai pelajaran dimulai diantara mereka tidak ada yang mau bicara Sehingga membuat beberapa anak-anak merasa heran,

Begitu pula saat istirahat vanes sengaja menyendiri ke perpus sambil baca buku, dan saat istirahat ke 2 ia juga tidak kekantine gara-gara ada ferly dan temen-temennya. ia malah milih sendirian dikelas sambil mengulangi pelajaran tadi. Justru saat ferly masuk ia langsung pergi tanpa memperdulikan tatapan ferly yang tampak bersalah. Intinya, Vanes benar - benar menghindari Ferly.

Tak terasa 2 minggu telah berlalu. Pagi ini vanes sebel banget sama buk vera, pasalnya ia diberi tugas berpasang-pasangan buat meneliti alam sekitar, tugas liburan sekolah ini, sebenernya sih itu fine-fine aja tapi yang bikin bete nya masa’ ia tugas nya bareng sama ferly sih. Yang keputusan nya udah nggax bisa di ganggu gugat lagi, nah bikin bete kan??

“ya udah, kita ke balkon atas aja. Di sana udah gue sediain bunga yang mau diteliti” kata ferly, Vanes diam saja, dan mengikutinya kebalkon atas,

Saat Vanes sedang asik meneliti ferly muncul dengan nampan ditangan, membawa minuman, dan meletakkannya diataas meja.

“van, minum dulu...” tawarnya.

“ia, ntar aja...” jawab vanes tanpa menoleh dan asik mencoret - coret di buku catatannya.

“sini gue bantu...” tawar ferly kemudian.

“huuufffh... akhirnya selesai juga” kata Vanes lega.

“ia walau udah habis waktu 3 jam”

“ha??? 3 jam?” tanya Vanes kaget.

“ia nih coba lihat deh..”kata ferly sambil melihat jam tangannya.

“ya ampun. Bener lho... ya udah lah gue pulang dulu ya...” kata vanes cepat sambil memberaskan perlengkapannya.

“lho kok pulang sih...”

“ya abis mau ngapain?”

“ya duduk dulu kek, kita ngobrol-ngobrol bentar”

“eemmm, sorry deh,... gue...” tolak vanes sambil mencari-cari alasan, aduh mau alasan apa ya??? Nggax mungkin kalau gue nolak nggax ada alasan. “emm, ini... gue...”

“emm, sorry deh kalau emang nggax bisa...” kata ferly, duh, jadi nggax enak... giamna ya..

“ya gimana ya... e, kan tugas nya udah selesai, lagian gue udah lama disini, sorry ya....” Pamit Vanes beranjak dari duduknya di ikuti tatapan Ferly yang tak lepas dari pemgamatan gerak - geriknya.

“lho...vanes...” serdengar suara panggilan saat vanes tiba di depan pintu, refleks ia pun berbalik,

“tante...”

“lho, kok udah mau pulang?”

“e, vanes udah dari tadi tante...”

“kamu kemaren kok pulangnya, nggax bilang-bilang sama tante...”

“maaf tante, abis kemaren vanes buru-buru”

“0 ya udah, kamu makan siang disini ya...”

“e, enggax deh tante... makasih, vanes mau...”

“yah, kok gitu sih? Mau donk, tante merasa sepi banget kalau Cuma sama ferly aja” katanya.

“tapi tante...”..

“yah ayo donk...”

“e, ya udah deh tante,...” Vanes akhirnya ngalah. nggak enak juga kalau terus menolak tanpa alasan yang jelas dan terkesan di buat - buat.

“nah gitu donk...yuk.” ajak mamanya ferly,

Selesai makan siang kita ngelanjutin obrolan tadi, dan baru abis itu vanes pulang,

** Cerpen remaja | Vanessa Vs Ferly **

Pagi ini Vanes sedang berjalan-jalan sambil menikmati indah nya alam ciptaan tuhan. Saat di taman yang kebetulan sepi, tiba-tiba ada dua orang cowok yang nggax dikenal menghampiri yang tentu saja membuanya takut.

“cewek... kok sendirian aja...” kata salah seorang dari mereka sambil tersenyum.

“perlu kita temenin nggax..” tanya yang satu nya lagi.

“nggax usah deh bang, gue Cuma lagi nungguin seseorang aja kok” tolak vanes takut – takut.

“alah di sini itu nggax ada siapa-siapa, jadi kita temenin ya...”

“nggax usah deh bang, saya bisa sendiri”

“jangan sombong gitu donk, jadi cewek itu ramah dikit” kata salah satu nya sambil memegang pipi vanes.

“eh, jangan kurang ajar ya...” terika vanes sambil menepis tangan orang itu.

“santai aja, jangan galak-galak gitu...”

“kalau macem-macem gue bakal teriak ya...” .

“ha,ha,ha teriak?? teriak aja, disini tu sepi, jadi mana ada yang bakal denger”

“tolong... tolong...” jerit vanes sekenceng – kencengnyua. yang kali aja ada yang lewat,

“he,he,he dia teriak... nggax bakal ada yang bakal denger...”

“pergi!!!!”

“hei kalian...” kata sebuah suara dari samping, vanes menoleh ‘ferly’

“ferly...” kata vanessambil berlari dan berhenti di belakang ferly “fer, bantuin gue...” .

“loe tenang aja ya...” kata ferly. * Star Night : Eh, ada pangeran kesiangan. “V”*.

“eh, siapa loe, jangan ganggu!!!”

“gue,.. pacarnya... mau apa kalian” kata ferly yang awalnya agak ragu.

“aah dasar sombong, mending loe jangan ganggu kita kalau nggax mau terluka”

“sebaiknya kalian yang pergi kalau ngaax mau babak belur. Jangan beraninya sama cewek ya, kalau berani sama gue aja” kata ferly sambil pasang kuda-kuda.

“dasar sombong...” kata salah satu nya dan menghajar ferly tapi dengan mudah ferly menepisnya dan balas memukul preman-preman itu, perkelahian semakin seru dan tiba-tiba salah satu dari mereka menarik vanes dan mencekal leher nya sejurus kemudian mengeluarkan pisau.

“berhenti...” kata yang memegangi leher. . “kalau loe nggax mau ne cewek mati lebih baik loe jangan ngelawan” lanjutnya.

“vanes...” kata ferly kaget

“jangan ngelawan atau gue patahin ni leher.”

“tolong loe jangan apa-apa in dia,” kata ferly, kemudian preman tadi langsung menghajar ferly yang tentu saja nggax mau ngelawan karna yang sepertinya nggax mau kalau Vanes diapa-apain. Sedetik kemudian ia berfikir kalau ferly beneran tulus mau .

Melihat keadaan Ferly yang di hajar habis – habisan oleh preman – preman itu membuat Vanes benar – benar merasa iba sekaligus merasa bersalah. Ini semua terjadi karena dia. Sejenak kemudian sebuah ide telintas di kepalanya. digigit tangan tu preman dan saat dia merasa kesakitan langsung lari, tanpak penjahat itu mengejar vanes . Sayang nya salah satu preman yang kurang kerjaan itu mengejar. Pada saat bersamaan vanes meliat sebuah tongkat di samping nya. Dan tanpa basa – basi segera di ambil buat bales dendam *Taukan maksutnya?*.

“ferly... ferly loe harus bertahan gue bakal bawa loe kerumah sakit” kata vanes setelah penjahatnya KO.

“vanes...”

“udah loe nggax usah banyak bicara dulu...” potong vanes sambil menahan tangis . ia tidak pernah nyangka kalau ferly rela dirinya dihajar demi melindunginya.

“vanes, gue minta maaf...”

“gue udah maafin loe kok, makanya loe jangan banyak bicara dulu” .

“vanes, gue.... suka sama... loe...” kata ferly dan ia langsung pingsan setelah mengucapkan itu.

“ferly.. ferly.... loe bangun donk... ferly!!!!!!” teriak vanes .

To be continue….

* * Cerpen Remaja | Vanessa Vs Ferly ***

Star Night Bingung. Apa ini maksutnya?. Mati juga?. Atawa Cuma bo’ongan?. Kayak cerpen remajatentang aku dan dia ?. perasaan dari maren cerpen nya ada yang mau mati aja. Ya Kalau sampai ini nggak jadi mati juga, Ntar Star Night bikin Cerpen yang pelaku utamanya mati beneran (???). he he he….. Tinggal satu part lagi. Harap sabar ya?...


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 2:46:00 PM

0 komentar:

Post a Comment

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers