Cerpen Remaja The Prince ~ 06 ~Update

Credit gambar : Ana merya

Begitu mata kuliah habis, seperti biasa aku langsung melangkah pulang, tapi siapa sangka di tengah jalan aku di hadang preman. Hem jadi mikir ini preman beneran atau Cuma suruhannya Kevin ya.

“mau apa kalian....” ..

“serahin tas loe...” kata salah seorang dari mereka.

“eh apa-apa an sih, kalau macem-macem gue bakal teriak nih....” ancam ku. Kalau menurut kalian aku pura – pura takut itu salah, karena kali ini aku beneran takut.

“ah banyak omong loe, serahin cepet!!!” kata nya sambil merampas Tasku.

“tolong...” .

“serahin cepet!!!”


“nggax“

Aku masih berusaha untuk mempertahankan. Seenggaknya sampai aku benar – benar yakin kalau orang – orang ini hanya suruhan Kevin. Tapi sepertinya mereka memang bener-bener suruhan Kevin deh. Cuma kan nggak lucu aja kalau langsung aku kasi . Sehingga terjadilah acara tarik menarik yang membuat aku benar – benar yakin.

“eh lepasih tangan loe...”

Begitu aku berniat untuk mengalah ada suara yang mengagetkan dari samping. Reflex aku menoleh. Double J?. Mau apa lagi mereka. aku tau banget kemampuan mereka. Kalau sampai mereka ikut campur bisa – bisa rencana kejutan untuk Kevin berantakan.

“siapa loe...?” kata preman itu.

“kalian nggax perlu tau siapa gue, yang penting jangan loe gangguin dia...” kata jimmy.

“jangan ikut campur loe...”

“kalau loe ngeganggu dia, loe bakal berurusan sama kita...” kata junior.

“banyak omong loe...” kata mereka dan melangkah menghajar jimmy and junior.

Tapi dengan tenang double j Mengelaknya dan balas menghajar preman-preman itu. Perkelahian semakin seru para preman itu di buat babak-belur oleh double j yang memang di haruskan menguasai ilmu bela diri untuk melindungi sang Princess selama ini. Preman itu langsung kabur setelah sebelumnya berhasil mengambil tas ku yang tergeletak di tanah.

“yah tas gue...” ujar ku sambil bernafas lega. “Syukurlah mereka berhasil mendapatkannya” sambung ku dalam hati.

“eh loe nggax apa-apa?”

“e gue nggax apa-apa kok, thank’s ya, kalian udah nolongin gue...” balas ku sambil menunduk kan wajah. “e gue permisi pulang dulu ya abis udah siang” .

“eh tunggu...” tahan jimmy. Hado, mau apa lagi dia.

“e ya... ada apa?” .

“emmm, sorry ya... kita nggax bisa bantuin loe...” kata jimmy.

“lho kan kalian udah bantuin gue tadi...” .

“ia tapi kan tas loe tetep nggax bisa di selametin...” kata jimmy.

“ia sih tapi nggax apa-apa kok, gue tetep berterima kasih asma kalian .“eh ya udah ya... gue permisi dulu...” aku sudah siap beranjak pergi.

“hei...” kata jimmy, aku kembali menghentikan langkah dan menoleh.

“e... gue Cuma mau nanya nama loe aja kok...” kata jimmy.

“gue... riani” sahut ku ragu.

“riani???” tanya double j. Kaget.

“ia...” .

“jangan-jangan loe...” kata jimmy sambil memperhatikan wajahku.

“e... gue permisi dulu ya...” lagi lagi aku berusaha untuk kabur. Kalau sampai ketauan kan bias gawat.

“tapi...” tahan jimmy . Sayang nya aku sudah keburu hilang dari hadapan.

“ada apa sih jim???” tanya junior.

“loe ngerasa aneh nggax sih???”

“aneh gimana???”

“ya aneh, kayaknya gue pernah lihat tuh cewek deh...”

“0h ya, loe kenal sama cewek cupu kayak gitu???” ledek junior.

“gue seriuzz...”

“yang bilang loe bercanda siapa?”

“nggax ada sih emang, tapi... bales dendam nih ceritanya...” kata jimmy sambil mengingat kejadian tadi pagi.

“hemmm tau tak ape...”

“ah tau deh, udah deh yuk pulang..”

“sekarang???”

“Aha” Jimmy menjentikan jari nya seolah mendapat ide berlian yang membuat Junior kaget plus bingung.

“Kenapa loe?” Tanya junior kaget. “Loe udah inget pernah ketemu tu cewek di mana” Tanya jimmy penasaran.

“Bukan” sahut Jimmy. “Tapi gimana kalau kita pulang nya tahun depan” Tambahnya dengan wajah yang di buat-buat serius.

“Sialan loe” Gerut Junior yang membuat jimmy hanya tertawa.

Cerpen Remaja The Prince

Brak….

Aku yang sedang asik membaca buku terloncat begitu mendapati Kevin yang kini berada tepat di hadapan ku dengan wajah yang terlihat sedang berusaha menahan amaranya. Serem juga melihatnya, mana pake acara mengebrak meja segala lagi.

“Ma ma mau apa loe?” Aku takut beneran.

“Justru gue yang mau nanya, maksut loe apa?. Loe beneran pengen nantangin gue?’ bentak Kevin.

“Gue nggak ngerti loe ngomong apa. Datang – datang maen marah aja” sahut ku sambil berusaha menenteramkan detak jantuk ku yang masih belum bersahabat. Lagi pula aku masih bingung dia kenapa.

Bukannya menjawab sebaliknya Kevin malah menyodorkan hape dari sakunya. O…. sepertinya aku paham sekarang. Jadi yang harus aku lakukan saat ini hanya lah terlihat rileks semaksimal mungkin.

“Udah gue duga. Preman – preman kemaren pasti orang suruhan loe. Ha ha ha, emang enak di kerjain. Gimana ?, loe udah terima pesen dari gue kan?” Tanya ku sambil mengambil hape di tangan Kevin dengan santai secara tu hape kan memang milik aku.

“Elo?!” Geram Kevin sambil mengarah kan telunjuknya tepat di depan wajahku. Tanpa perlu di kasih tau aku tau kalau kali ini dia pasti sangat emosi.

“Singkirkan tangan loe dari hadapan gue atau gue beneran mewujudkan apa yang gue katakan” Balas ku sengaja memancing emosi Kevin.

“Oke, sekarang katakan apa mau loe!”.

Cih, gaya ngomong nya nggak iklas banget. Tapi bodo amat ah, yang jelas saat ini kartu As ada di tangan gue. Ke ke ke, saatnya pembalasan @sadis mode on.

“Gue yakin loe udah mendengar pesan yang sengaja gue tinggal kan di hape yang loe ‘Rampok’ kalau gue mau loe dan temen – temen elo berhenti menjahilin gue sama temen-temen gue. Gampang kan?”.

“Kalau gue nggak mau?”.

Wah gila, nie orang masih berani juga ternyata.

“Ya udah terserah loe aja. Palingan bentar lagi loe bakal lebih terkenal”.

“Maksut loe?” Tanya Kevin bingung.

“Asal loe tau aja, gue niat banget buat majang tu foto di status fb gue, Kalau nggak di blog atau you tube aja sekalian”.

“Coba aja kalau loe berani” Tantang Kevin santai.

“Loe nantangin gue?” Balas ku tidak kalah santainya. Kalau tebakan ku nggak salah dia pasti Cuma mau mancing reaksi aku doank. Tapi sory, aku bukan tipe orang yang gampang untuk di jebak.

“ Baiklah, kali ini loe menang. Gue akan turuti mau loe”.

Hufh, syukurlah. Tuh kan bener dia Cuma mau mancing aku doank.

“Tapi tunggu dulu, gue mau nanya apa jaminannya loe nggak akan nyebarin tu video kalau gue nggak ngejahilin temen – temen loe lagi. Karena itu gue mau loe nyerahin tu video sekarang” kata Kevin sambil mengulurkan tangannya. Cih, emang nya di pikir aku sebego itu apa.

“Heh” cibir ku sinis. “Memang nya ada jaminnannya kalau loe bakal Menuhin janji loe kalau seandainya tu video sama foto gue kasi ke elo?”.

“Terus?”.

“Nggak ada. Loe cukup diam tanpa perlu melakukan apa – apa. Gampang kan?” .

Nggak tau kenapa melihat tampang frustasi Kevin ternyata begitu menyenangkan.

“Oke. Gue pegang kata – kata loe” kata Kevin sebelum berlalu.

Sementara aku tersenyum puas. Dalam hati bersorak kegirangan, secara kok ada ya orang sebego dia. Gampang banget di kibulin.

“Oh ya, apa buktinya kalau loe benar- benar punya video dan foto kejadian kemaren?” Tanya Kevin yang tiba – tiba berbalik.

Bagus!!!. Dua jempol buat kamu Kevin. Yang pertama karena sudah membuktikan kalau kamu ternyata nggak bego – bego amat, dan yang satunya karena sudah berhasil membuat jantung aku kayak mau copot hanya karena pertanyaan yang di lontarkan. Selain itu kamu juga berhasil mengingatkan aku untuk tidak cepet bersikap sombong.

“Loe nggak percaya sama gue?” Aku mencoba untuk bersikap santai walau nyatanya benar – benar sulit.

“Kenapa gue harus percaya sama loe?” Kevin balik bertanya,.

Sebenernya aku masih sanksi ini orang beneran pinter. Tapi yang pasti kalau aku tidak berhasil meyakinnya ini semua bisa jadi boomerang buat aku sama teman – teman ku.

“Jadi, gue pengen liat donk buktinya” Kata Kevin berani sambil menyodorkan tangannya tepat kewajahku. Sementara aku masih terdiam sama sekali belum menemukan jalan keluar.

“Jadi Video itu beneran nggak ada” Cibir Kevin sinis.

Mampus kali ini aku beneran bingung harus ngomong apa lagi. Oke, yang pertama aku harus tenang. Jangan cepat kepancing. Tarik napas pelan – pelan kemudian hembus kan dengan berlahan (?????).

“Sekarang loe denger omongan gue baik – baik” Kata Kevin sambil melangkah semakin mendekat ke arah ku. “Lupakan perjanjian kita tadi, karena sampai kapan pun belum ada sejarahnya ada yang bisa nantangi gue. Dan elo!!!” telunjuk Kevin tepat megarah pada wajahku. “Gue pasti in loe bakal menyesal seumur hidup karena pernah berurusan sama gue”.

Tanpa basa – basi Kevin langsung balik kanan, meninggalkan aku yang masih diam terpaku.

Hua!!!. Gimana nie, aku masih belom mau mati!!!...... Dasar kevin sialan. Tapi Aku tidak akan membiarkan reputasiku sebagai ahli dalam hal kabur – kaburan (???) tercoreng. Kita Liat aja ….

Next to cerpen remaja the prince part 7


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 10:33:00 AM

4 komentar:

  1. “ah banyak omong loe, serahin cepet!!!” kata nya sambil merampas Tasku.
    “tolong...” .
    “serahin cepet!!!”
    ..
    kalo ane mending pake ilmu pamungkas: langkah seribu =))

    ilustrasi imagenya keyeen :D

    - ʂҽӀɑʍɑէ հɑɾì ìҌմ -

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kabur?.....
      I ya ya, Harusnya aku kabur juga. Kemaren gak kepikiran. he he.
      Image juga cuma iseng sambil belajar photosop.
      oh ya, makasih karena sudi mampir.

      Delete
  2. boleh ini sekali kali kirim artikel cerpenya kesini http://www.berryhs.com/2011/12/kirim-karya-tulis.html :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kirim artikel?....
      Ni cerpen aja masih kebingungan buat bikin end ya.
      HE he.
      Ma kasih ya karena sudi mampir.

      Delete

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers