Mis Tulalit Part 7


Lanjut...............

 Acara hari ini bermacam-macam banget, ya di bikin kayak pertandingan gitu deh... kayak tanding baris berbaris, bikin yel-yel, bahakan tanding make up segala.
Lucunya lagi, yang jadi modelnya cowok, terus yang jadi tukang riasnya cewek tapi waktu lagi ngerias nggax boleh liat wajah yang lagi dirias. Main raba-raba gitu. Jadi kebayang donk gimana ‘ayu’ nya ha ha..
Da lagi lomba tebak kata, yang kayak di ANTV gitu yang ‘katakan katamu’ regu April yang jadi juaranya lho.
Pokoknya banyak banget deh, lomba bakiak juga. Waktu lomba ngisi air dalam botol, April ikutan. Sambil lari-lari sekenceng-kencengnya April and ketiga temennya bawa air pake cangkir yang di kumpulakn akhirnya kelompok nya yang berhasil paling cepet ngisi tu botol sampe penuh.
Tentu saja April dan temen-temennya girang banget sampai panitia mengumumkan pake speaker siapa yang paling sedikir ngumpulin airnya, maka regu itu yang menang.
April and regunya bengong... lho kok??? Panitiannya ngomong sambil ketawa “ha ha ha emang eank di kerjain...” .*wuelah....*
Waktu terus berlalu, satu persatu permainan sudah di mainkan hari juga sudah semakin siang.
Pada saat terakhir, panitia ospek meminta seluruh anggota ospek untuk meminta tanda tangan seluruh panitia dan PK nya. Di kasi waktu 10 menit. Mending kalau minta nya gampang. Ini udah kayak artis-artis di kejar-kejar fans gitu. Kabuuur... kalau bukan karena terpaksa ih ogah banget deh....
Waktu lagi nyantai-nyantai panitia sebelah April ngomong kalau yang paling banyak dapat surat cinta adalah kak Harry pother. April nggax sengaja denger atau emang sengaja nguping PK di sampingnya ngomong *Sttt…. Diem aja*
“ya iya lah. Lha wong dia tebar pesona terus...”
April cekikikan sendiri mendengarnya dalam hari ngledek “ngiri ya loe... nggax ada peminatnya. Ahihihi...”. *Kurang ajar*.
Berhubung hari makin siang, jam juga sudah menunjuk  pukul 12:30. Panitiannya memberikan pengumuman untuk istirahat sambil shalat dzuhur berjamaah dulu, baru setelah itu acara Di lanjutkan. .
Saat antri buat wudhu untuk sholat Asar April akhirnya bisa kumpul bareng sama genk lamanya kayak Sanah, Dedew, Izal, Fitri, Jumi dll lah pokoknya. Yang sama-sama rada-rada gila githu...
“sayang ya nggax ada yang lagi ulang tahun. Coba kalau ada kan seru tuh bisa kita kerjain” ujar April.
“iya ya” Dewi setuju “sayang banget” sambungnya.
“sebenarnya hari ini ada lho yang lagi ulang tahun” kata Izal tiba-tiba.
“0h ya. Siapa?” tanya April antusias.
“percuma juga gue kasi tau, loe juga nggax bakal bisa ngerjain dia”
“kok gitu” Sanah heran.
“ia soalnya....” Izal sengaja tidak melanjutkan ucapannya biar temen-temennya pada penasaran.
“soalnya apa?” April nggax sabar.
“nggax jadi deh”
“wah gue ulek juga nih anak” geram April lagi.
“ he he he he .. jangan ampe segitunya lah, sebenernya da yang lagi ualng tahun. Tapi bukan siswa barunya melainkan anggota PK nya. Tuh kak alan” terang Izal kemudian.
“seriuz loe?” Jumi nggax percaya.
“menurut loe???” Izal balik nanya.
“yee.. di tanya malah balik nanya” Isul sebel.
“yah kalau PK nya mah, mana bisa kita kerjain” sri kecewa.
“kan tadi gue udah bilang...” gerutu Izal.
“bisa kok” kata April kemudian yang lain kaget Izal  malah senyum-senyum misterius....
“0h ya gimana?” tanya Dewi.
“gini nih....” April langsung membisik kan ketemen-temennya.
“wah gila loe, nggax berani gue” kata Minah begitu April selesai ngomong.
“ia gue nggax setuju, lagian belum ada sejarahnya PK yang di kerjain” tambah Rudi.
“ah dasar cemen kalian. Justru itu kita yang bikin sejarahnya”
“April bener tuh, sekali-kali di balik kan da papa?” balas Izal.
“trus siapa Yang ngelakuin?” tanya Sanah.
“April donk” tunjuk Izal cepat.
“lho kok April?” April Kaget.
“ya iya lah kan tadi elo yang punya ide. gimana sih?” kata Izal.
“tapi jangan sampai segitunya juga kali, ntar kalau April di apa-apain gimana?” tanya April.
“IDL. Itu derita loe” ledek Sanah. April mayun.
“udah Pril. Sanah loe dengerin. loe tenang aja, ntar kita semua bantu loe” dewi menenangkan.
“caranya?” tanya April.
“pake do’a” tambah Izal sambil tertawa. April makin cemberut.
“gimana jadi nggax nie, kalau mau loe yang mulai, kalau nggax ya udah batalin aja deh” Ancam Onang.
“0k deh” April ngalah.
“deal ya” Minah  menegaskan.
“deal” kata April. Walaupun dengan berat hati.
“ya sudah April wudhu dulu” kata April kemudian, kan dari tadi antri. Sanah, Dewi, Minah dan Isul  mau nyusul tapi Izal buru-buru mencegahnya.
Ada apa sih?” tanya Sanah heran.
“ada yang mau gue omongin ma kalian” kata Izal.
“apa?”
Izal langsung membisik kan ketemen-temennya.
“Ha...?!  seriuz loe?” Clara kaget banget.
“jadi...”
Izal langsung memikep mulut sanah.
“ssttt... jangan keras-keras ntar dia tau berantakan deh semuannya”
“tapi kok gila sih, kasian tau” kata Sanah tiba-tiba.
“ia. Mending kita kasi tau April deh” tambah minah nggak tega.
“eit, jangan donk. Kalian kok gitu sih. Udah tenang aja, percaya deh ma gue. Semuanya pasti beres. Lagian tu anak kan ajaib. Ya walaupun rada – rada tulalit sih. Tapi gue yakin Dia pasti bisa ngatasin kok” tahan Izal.
“pesulap kali ajaib” ledek Sanah pada saat bersamaan April muncul. Kayaknya udah selesai wudhu tuh.
“ada apa?’ tanya April karena  ekspresi temen-temenya yang seperti orang kebingungan.
“gini pril sebenernya...” Sanah sudah mau ngomong jujur. Tapi di potongan Izal  pada saat bersamaan ia langsung nginjak kaku Sanah sekenceng-kencengnya kontan Sanah menjerit.
“lho. San, loe kenapa?” tanya April kaget.
“nggax kenapa-kenapa kok” balas Sanah sambil masih meringis kesakitan dalam hati dia nyumpahin Izal “dasar kurang ajar, kutu kupret, babon kue..#@#$%^&*# *sensor*.”
“ya udah, mending kalian buruan wudhu mau adzan tuh” kata Isul kemudan.
Usai shalat April ngumpul dulu bareng temen-temennya. Negosiasikan lagi rencana mereka. Sebenernya sanah masih nggax setuju tapi lama-lama ia kepengaruh juga sama desakan temen-temennya dan dengan terpaksa ia nurut walaupun ada sedikit rasa bersalah di hatinya.
Setelah ada aba-aba dari panitia lewat speaker yang di pasang di sudut ruangan, semuannya kembali ke regu masing-masing panitanya akan mengucapkan sepatah dua kata dulu sebelum ospek di bubarkan.
Dan tiba-tiba ada kejadian mengagetkan. Ada yang lapor sama panitianya kalau April lagi nangis sudah sampai sesegukan di bawah tangga. Dan Semua anggota panitianya pada langsung menghampiri April ‘jangan-jangan kesambet lagi” pikir mereka.
Benar saja. Tanpak lah April yang sedang menangis. Beneran keluar air matanya lho. Bahkan Chika and friend yang ada di lantai atas juga heran, pinter banget nih anak ektingnya. Bisa keluar air mata gitu. *ya iya lah, lha wong matanya uidah di kasi balsem cap lang sama April, Masa kalian nggak tau, penulis aja tau*
“April kamu kenapa?” tanya kak Shizuka kebetulan dia dalah pembina regu April.
April diam saja ia masih menunduk kan wajahnya sambil menangis sehingga membuatnya makin bingung kecuali kelima temennya yang berada di atas.
“April, apa kamu sakit?” tanya PK yang lain.
“huuu...” April nangisnya malah makin kenceng.
“April, jangan ngangis gitu, ngomong dong ada apa?”
April mengangkat wajahnya tampak matanya memerah (kepedesan tuh pastinya...)
“apeil dijahatin” kata April di sela-sela isak tangisnya.
“di jahilin maksud kamu?” tanya kak Shizuka heran.
April membisik kan sesuatu ketelinga kak Shizuka dia kaget, bingung sebentar tapi kemudian.
“apa???”
“ada apa?” tanya kak Giant penasaran. Kak Shizuka membisik kan sesuatu ketelinga nya.
“beneran pril?” tanya kak Giant ke April. Tanpa pikir panjang April langsung mengagguk.
“sebenernya ada apa ini” tanya kak nobita. Kak Giant langsung bisik-bisik beberapa saat.
Penulis Pengen guping juga lah, Kira – kira ada apa ya sama Keluarga doraemon?...
“apa? Jadi alvin sudah bikin hal nggax senonoh sama April?:.
Jeder…
Suara kak giant emang nggak perlu pake toa.
Semuanya kaget nggax nyangka. Termasuk April and friend juga Apalagi Alvin yang nggax tau apa-apa langsung di todong gitu.
“eh da perubahan rencana ya?” bisik Sanah.
“kok dia bilang kak alvin, bukannya kita mau ngerjain kak Alan ya?”  sambung Minah bingung. Mereka berdua saling pandang, kebingungan.
“atau jangan-jangan tu orang bener udah ngapa-ngapain April lagi. Coba liat April tu nangisnya beneran lagi” tambah Isul cemas.
“masa sih?” Izal ikutan.
Sementara April ngedumbel dalam hati “Wah kacau nih, tu kak Shizuka bolot banget sih, April bilang tadi kan kak alan yang ulang taun, kok jadi kak alvin sih. Kacau... kacau...”
“sa... saya...” Alvin gugup. Apalagi semua mata tertuju padanya “kamu jangan ngomong sembarangan” bantahnya pada April.
“eh kamu jangan bentak April ya?” bela kak putri ayu.
“udah bawa kekantor polisi aja yuk” kata kak Giant.
Yang lain juga ikut-ikutan bentak Alvin karena emang melihat aktingnya April begitu meyakinkan. Sampai-sampai ada yang nyaranin di bawa kepenghulu segala. *Low yang nie, Sumpah lebay*.
“eh gimana nih?” tanya Sanah pada keempat temennya.
“gue juga nggax tau . Bingung gue” balas Izal.
“trus nie air kita apain?” tambah Minah.
“ya udah lah kita siram aja” kata Izal kemudian.
“siapa yang mau di siram? Kak alvin atau kak alan?” tanya Isul masih bingung.
“siapa aja deh. Toh dua-dua nya nggax ada yang ulang tahun kan”
Akhirnya semuanya sepakat buat nyiram orang yang ada di bawahnya. Apa lagi yang di bawah sudah beneran riuh.
“byuuuuur......”
Lima ember air mendarat tepat menyiram orang yang di bawah mereka. Tapi bukan kak alan atau kak alvin melah kena pak farry yang baru datang karena ada kekacauan tadi.
Melihat pak farry yang basah kuyub semuanya langsung terdiam, bengong, bingung , Heran bercampur jadi satu.
“sebenernya yang ulang tahun siapa sih?”  tanya kak Shizuka.
“0 hari ini pak Ferry ulang tahun. Selamat ya pak” alvin mengulurkan tangan ke pak Ferry yang masih shock “tapi, pak Ferry yang ulang tahun kok aku yang dikerjain?” sambungnya kemudian.
“lho bukannya hari ini emang loe yang ulang tahun?” tanya kak Giant pada alvin.
“enggak. Gue ulang tahunnya masih lama, dua bulan lagi” terang alvin.
“prasan hari ini saya juga nggax lagi ulang tahun” kata pak Ferry kemudian.
“pril. Jadi yang hari ini ulang tahun siapa? Tadi katanya aku harus ngerjain alvin, gimana sih?” tanya kak Shizuka kepada April.
“emang bukan kak alvin ama pak Ferry. Kan yang ulang tahun hari ini kak alan. Kakak sih salah denger” terang April.
“kok bawa-bawa gue sih? Enak aja. Ulang tahun gue udah lewat kali. Nggax percaya, nie liat KTP gue” kata alan sambil menyodorkan KTP nya. Refleks April langsung mengambilnya.
Setelah sadar kalau ternyata ini semua Cuma salah paham karena memang semuanya tidak ada yang lagi berulang tahun pak Radit bertanya.
“ini semua idenya siapa?”
Serentak kayak ada yang ngasi aba-aba semuanya menunjuk April bahkan termasuk kelima cecunguk yang ada di lantai atas. *cek cek cek…. Ciri – ciri manusia yang tidak bertanggung jawab. Reader, jangan di tiru ya*.
“Bu…. Bu…. Bukan gitu” ….
Dalam hati april nyumpah – nyumpah “ Dasar manusia tidak bertanggung jawab. Sudah lempar batu, Malah sembunyi tangan, Kaki, dengkul sekalian (???).”.
“Terus?” .
Omongan Pak Ferry memang nyantai, Tapi sarat ancaman. Bahkan bisa membuat yang mendengar pada merinding. Sampai sampai april merasa horror.
“Hado…. April harus gimana nie?. Tuhan, Please help me  (???)”. Doa april dalam hati.
Dan……..
Tiba - tiba".......
“Huaha ha ha……”. 

***
TBC Lagi……………..
Bingung mau nulis apa lagi…. Idenya macet di jalan………..
Entar ya, Penulis bersemedi dulu………
Mau bantuin april cari jalan keluarnya….
He he he


Social Media Widget SM Widgets




Demo Blog NJW V2 Updated at: 12:00:00 AM

0 komentar:

Post a Comment

Belajar lah untuk menghargai sesuatu mulai dari hal yang paling sederhana...

Stalkers